Menikah bikin bahagia?

Terakhir kali saya bercerita di blog ini mungkin saat saya belum menikah.. yaa.. udah lama bangeeeet.. Setelah begitu banyak drama soal blog ini.. yang kena virus lah.. gak bisa di akses lah.. akhirnya bisa nulis lagi disini..

Sekitar 4 tahun lalu saya memutuskan menerima ajakan teman lama untuk menikah.. Jujur aja, saat itu, walau kami sudah kenal lamaaaa banget, tapi gak pernah kebayang bakal menikah dengan orang ini.. hahahaha…

Beberapa hari lalu, dia bercerita soal temannya yang lagi pusing soal pernikahannya. menghadapi istrinya yang bla-bla-bla.. Saat itu, saya cuma bilang “Ya mungkin mereka baru selesai fase bulan madunya, mas..” suami saya pun bereaksi.. “kalo kita masih di fase bulan madu yah.. gak pernah ribut…” saya pun langsung manyun sambil elus dada…

Dia lupa kali ya, awal-awal pernikahan dia pernah bikin saya nangis karena berbagai hal.. Dari lupa pulang karena keasikan nongkrong ama temen-temen, atau bikin saya nangis kesel gara-gara rumah berantakan.. Wakakakakak..

Balik ke topik soal pernikahan yang bahagia. Dulu.. sebelum saya menikah, saya pernah membaca soal ragam fase-fase pernikahan.. Hal ini saya refleksikan pada contoh yang saya lihat.. pernikahan orang tua saya (yang gagal), saya membicarakan ini dengan suami, sama-sama belajar dari pengalaman itu, agar kami tidak mengulangi kesalahan yang sama.. agar tidak saling menyakiti satu sama lain..

Dari yang saya baca fase-fase pernikahan yang ada adalah :

  • Fase Bulan madu
  • Fase Realistis
  • Fase Pemberontakan
  • Fase Kerjasama
  • Fase Reuni
  • Fase Ledakan
  • Fase Penyempurnaan

Saya juga membicarakan fase-fase pernikahan ini, agar kami sama-sama siap menghadapi fase-fase pernikahan yang biasanya ada, bisa melewati segala naik turun kehidupan, atau apapun itu nantinya.. kita memang gak akan pernah bisa menduga kejutan apa yang akan datang dihidup kita nantinya, tapi ya… bismillah aja..

Mempersiapkan hal semacam ini sama sekali bukan hal mudah.. mengingat saya dan suami saya punya karakter yang bertolak belakang banget..

Dulu saya pikir Suami saya memang cool, woles dan santai.. ternyata lambat sodara-sodaraaaa… Dia benar-benar menikmati setiap hal dengan pelan.. Dia memang sosok pemerhati.. Diam memperhatikan banyak hal.. cuma gerak yang lambat ini cukup bikin saya stress di awal-awal pernikahan.. Sampai saya punya panggilan kesayangan untuk dia, yaitu “Kukang” si hewan lamban yang wolesnya bukan main.. Sementara dia memanggil saya “beruang” karena saya selalu marah-marah dan ngamuk kayak beruang.. wakakakakak…

Pasangan tentunya akan jadi orang yang paling berpengaruh pada karaktermu.. Sejak menikah, Walau prosesnya sama sekali tidak mudah, tapi kami jadi saling mempengaruhi satu sama lain.. Dia yang woles dan santai, bisa bikin saya memperlambat pace, dan bikin saya belajar menikmati setiap hal dalam hidup.. Termasuk hal-hal kecil yang sering kali saya abaikan.. sementara dia, juga jadi belajar bergerak lebih cepat, lebih taktis, dan juga hal-hal lainnya..

Bicara soal fase bulan madu, fase ini adalah fase penuh passion dan gairah. Semua terasa indah, konon fase bulan madu ini, rentangnya sangat beragam ada yang setahun, dua tahun, ada yang hitungannya mingguan atau bahkan berlangsung beberapa hari saja.. Jadi sejak sebelum menikah, saya sudah bersiap-siap kalau fase bulan madu ini udah selesai. walau begitu tetep aja bikin kesel, jengkel dan juga gemeeezzzz…

Ketika masuk ke fase realistis, banyak pasangan yang cukup goyah karena tidak sanggup menerima kenyataan ternyata pasangannya kayak gini atau kayak gitu… Dari hal kecil soal cara soal kipas angin menghadap mana, atau baru tau kebiasaan pasangan yang suka ngorok atau malas mandi, sampe hal besar kayak pola konsumsi pasangan atau juga kebiasaan lainnya yang kemudian berpengaruh ke banyak hal.. Gak sedikit pasangan yang gagal mempertahankan pernikahan di fase ini.. >_<

Setelah dari fase realistis, Masuk ke fase berikutnya adalah Fase pemberontakan.. Fase ini konon tidak bisa terhindarkan.. penyebabnya beragam, Dari rasa tidak puas terhadap satu atau beberapa hal, tetapi tidak menemukan jalan keluar, salah satu atau bahkan kedua pasangan memutuskan diam-diam melakukan pemberontakan, tetap kekeuh melakukan apa yang dia mau, kemudian berujung konflik yang lebih parah..

Dari yang saya baca, fase ini dimulai dari rasa bosan atau tidak puas terhadap keadaan yang ada. misalnya gak puas secara ekonomi, pengen kerja yang lain, tapi pasangan gak setuju, akhirnya diam-diam cari kerja, atau melakukan hal tanpa persetujuan pasangan.. dsb.. atau bisa juga soal ketidakpuasan terhadap pasangan.. alih-alih mengkomunikasikannya dan mencari jalan keluar sama-sama, salah satu diantara mereka memilih selingkuh dan sebagainya..

Banyak yang menyebut fase pemberontakan ini termasuk fase kritis.. Kalo baca dan membayangkan ini, tentu bikin sakit kepala yaaa… mudah-mudahan apapun itu kami bisa melewati setiap fase pernikahan dengan baik, dan langgeng sampai maut memisahkan.. Fase-fase lain karena belum kebayang gak saya bahas dulu disini ya.. Masih strugling dengan fase yang sekarang dan menghadapi fase yang akan datang nih.. wakakakakak….

Tapi kalau dipikir-pikir, alhamdulillah juga Suami masih merasa kami ada di fase bulan madu, artinya dia masih bahagia dan passionate dengan pernikahan ini.. Masih rada jauh ke fase-fase berikutnya.. hahaha… aamiin…

Buat kamu yang sudah menikah, kira-kira kamu ada di fase mana sekarang?? Dimanapun fase kamu berada, mudah-mudahan pernikahan (selalu) bikin bahagia..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *