Tips Menyelamatkan Santan Kelapa

Luvie MelatiPosted by

Idul Fitri identik dengan makanan bersantan. Kali ini aku mau share tips menangani santan. Dari santan pecah sampai menyelamatkan santan hampir basi.

Yang namanya santan pecah tuh kayaknya disaster banget ya. Inget banget waktu kecil belajar masak tuh tugas pertama adalah jagain santen biar gak pecah. Sebagai anak kecil yang pengennya main mulu, suka ga sabar nungguin santan. Apalagi dulu briefnya adalah: “tungguin santannya sampai mendidih. Aduk terus. Jangan sampe mendidih besar-besar karena santannya bisa pecah”. Aduuuhh.. kudu piyeee? Hahaha. Emang nangani santan ini rada tricky ya.  Disuruh mendidih tapi jangan mendidih (besar-besar atau bergolak). Harus terus di aduk. 

Nah.. gimana caranya nanganin santan yang sudah terlanjur pecah? Kalo dulu cuma bisa menatap nyokap dengan penuh penyesalan sambil minta maaf. Hiks.. Kalau sekarang ternyata ada triknya. Berikut ini tipsnya.

Tips mengatasi santan pecah

Cara pertama yaitu dikasih santan baru. Baik santan peras atau santan instan. Ini terbukti efektif menyelamatkan santan pecah. setelah diberi santan baru, santan yang terpisah antara air dan bagian kentalnya akan kembali menyatu kembali. 

Cara kedua adalah dengan memasukkan sedikit daun pisang. What? Daun pisang? Iyess.. kalo ga punya daun baru dari pohon pisang, boleh lah pake daun pisang bekas bungkus tempe. Ga butuh banyak kok. Masukin aja daun pisangnya dan rebus lagi. Insya Allah santan pecah kembali seperti semula. 

Mengatasi Santan Yang Hampir Basi

Seperti yang sudah disebutkan di atas, sekarang kita bahas gimana menangani santan yang hampir basi. Santan memang termasuk bahan makanan yang mudah basi. Sebelum benar-benar basi biasanya dimulai dari bau masakan santan yang mulai berubah, tapi masakan belum basi alias belum asam. Di titik ini bisa disiasati dengan dikasih 3 butir bawang putih yang di gerpek. Masukkan saja, insyaallah baunya hilang. Ini gak berlaku kalau makanan sudah benar-benar basi yaa.. lebih baik dibuang saja, daripada bikin sakit perut. 

Menurut salah satu sumber di internet, ada juga yang menyarankan kalau sudah mulai berbusa, dibuang busanya dan dikasih baking soda. Hmm.. kalau yg terakhir ini saya belum pernah coba. Mungkin kalian ada yang pernah coba? Boleh di info ya gimana hasilnya? 

Tapi memang yang paling baik sih kalau makanan bersantan itu, bikinnya jangan banyak-banyak. Sesuai kebutuhan aja. Biar cepet habis dan gak terlalu sering di panasin. Lebih bagus lagi kalau bisa meminimalisir makanan bersantan yaaa.. mengingat kebanyakan santen di hari raya bisa memancing gerd, kolesterol, asam urat dan juga tekanan darah tinggi. Terutama kaum milenial yang sudah mulai old yaaaa.. hahaha.. *ngomongin diri sendiri* 

Sekarang sudah gak takut lagi kan memasak makanan bersantan.. Selamat idul fitri! 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *