marah

 

Gue kadang bertanya-tanya sama tuhan.. Han.. kenapa sih, Engkau menciptakan rasa yang namanya Marah? Sesuatu yang sangat menghabiskan energi.. sesuatu yang bisa melukai diri sendiri dan orang lain?  kenapa, Han?

Rasa marah itu juga sering banget loh Han, bikin orang jadi gak bahagia… bikin muka cemberut, kusut, dan gak enak di liatnya.. padahal ya, Han.. andai aja rasa marah itu nggak ada, mungkin semua orang akan selalu terlihat tersenyum dan bahagia.. hihihi.. ;))

Ya.. hamba-Mu yang serba tidak tahu ini sadar banget, kok… Engkau Maha Tahu dan Maha Kuasa atas segala hal.. Engkau menciptakan rasa marah itu mungkin sebagai penyaluran energi negatif yang ada… dan mungkin masih banyak lagi tujuan-tujuannya yang aku sendiri masih belum tahu..

terima kasih Tuhan atas semua yang telah kau ciptakan.. terima kasih Engkau masih memberiku kesempatan untuk menikmati semua rasa yang Kau ciptakan.. terima kasih atas semua kesempatan mengenal berbagai mahluk ciptaan-Mu.. makin ku menghitung nikmat-Mu, makin tidak habisnya ku bersyukur.. Terima kasih Ya Allah.. Alhamdulilah..

*sempat merasa gundah karena begitu banyak amarah yang ada dalam diri orang-orang di sekitar, namun kini sudah lebih bisa menghadapinya sambil tersenyum dan hati yang lebih ringan*

Kadang gue Merasa kasihan aja sama orang-orang yang hidupnya selalu di liputi rasa marah, iri, dengki, cemburu dan sirik kepada orang lain.. kok gue ngeliatnya mereka gak pernah sempat bersyukur dan menikmati semua yang sudah di berikan Allah kepadanya.. yang ada di kepalanya Cuma marah, kesel, sebel.. soalnya kadang yang gue liat itu marah untuk sesuatu yang gak perlu.. 😀 

ya.. andai mau melihat ke “bawah”,  tentunya mereka akan masih merasa beruntung dan mensyukuri semuanya.. gue harap mereka penyesalan mereka gak datang terlambat.. tanpa sadar mereka sudah menyakiti orang-orang yang sesungguhnya sayang pada mereka.. kebayang gak sih di kepala mereka andai orang-orang yang mereka marahi itu udah nggak ada lagi di dunia ini.. atau perasaan sayang orang-orang itu berubah menjadi benci? Siapa sih yang suka hidup dengan di benci oleh orang lain? apa lagi orang yang pernah dekat.. ayo lah.. jaga teman-temanmu.. jaga orang-orang yang kamu kasihi dan mengasihimu… Hidup terlalu indah untuk disia-siakan.. apa lagi untuk bergelut dengan emosi negatif yang membuat hati tidak bahagia.. 

 

*semoga aku bisa menghilangkan rasa marah dalam diri dan tidak khilaf terbawa emosi sampai menyakiti orang-orang yang ku sayang* *satu jari nunjuk ke orang lain, jari2 yang lain nunjuk ke gue* :))

thank you mom and dad..

sore ini tiba2 nyokap nelepon mpus dengan suara nada tinggi.. gue agak kaget karena gak biasa-biasanya nyokap kayak gitu.. dari pembicaaannya gue denger kalo nyokap gak setuju ade gue hadir dalam acara halal bi halal setelah rapat unit organisasi yang di ikutinnya.. hmm… walaupun gue sama sekali nggak setuju dengan argumentasi yang di buat nyokap ke ade gue, gue diam.. gue masih terus berkutat di depan laptop dengan pekerjaan gue.. gue sempat tanya ada apa.. tapi nyokap kayaknya masih emosi.. ya udah.. gue diem dulu dweeh..

nggak berapa lama, nyokap deketin gue dan cerita masalahnya.. nyokap tanya apa yang di lakuin itu bener nggak, sih?? ya dengan terus terang gue bilang kalau menurut gue, apa yang di lakuin nyokap itu gak pas.. karena kasian mpus juga.. bla..bla..bla.. kita ngobrol panjang lebar.. 

nyokap sendiri sadar dan heran sama dirinya sendiri kenapa kok nyokap nggak bisa ngelepas adik gue dengan tenang.. bawaannya gak percaya mulu.. duh!! kok jadi gini?? ya.. gue ngerti.. nyokap hanya bicara jujur.. 

hmmm.. nyokap emang kayaknya masih berat banget ngelepas adik gue. seperti yang udah gue kira jauh bertahun-tahun sebelumnya.. hehe… dari dulu emang nyokap begitu.. nyokap bilang kok bawaannya khawatir mulu dan gak percaya sama adik gue.. (dulu sih gue sempet protes karena menganggap kekhawtiran nyokap itu karena nyokap lebih sayang sama mpus dari pada sama gue). nyokap bilang dia khawatir karena ngerasa adik gue belum bisa “dilepas”. gue sih udah berkali2 bilang sama nyokap “emang mau di jagain dan di tuntun terus sampe kapan??”. klo abis di bilang gitu sih biasanya nyokap ngasih dikit kelonggaran.. tapi ntar2nya juga kayak gitu lagi.. huehehehehehe.. Emak gue dah, ah.. kocak!! 😀

gue jadi merefesh semua memori gue..mengingat semua yang udah gue alamin pada saat gue seusia mpus.. dan gue jadi kembali ngerasa bersyukur dengan semua yang udah jalani dan rasakan selama bertahun-tahun ini.. terutama saat kuliah.. banyak banget pengalaman yang gue dapet dan rasakan saat itu.. masa terindah gue bukan SMA, tapi pas kuliah.. hehehe.. gue bersyukur banget, dulu di kasih kesempatan untuk mencari ilmu dan pengalaman seluas-luasnya dan sebanyak-banyaknya, dalam hal apapun.. dari soal ilmu, pertemanan, pengalaman, pekerjaan, semua deh.. kalo inget dulu, gue biasa ikut kegiatan organisasi dan rapat  dimana-mana, terus kerja sambilan juga sampe malem tanpa di khawatirin sama sekali, karena nyokap percaya banget sama gue.. gak kayak ade gue sekarang.. pulang malem dikit aja udah di omelin.. kadang gue juga suka ngomelin dia, sih.. abis berasa pulang malemnya gak guna banget.. Duh! tuh anak!!

ya..banyak yang bilang gue dan adik gue itu BEDA BANGET!!! nyaris semua orang bilang begitu… ya.. namanya juga manusia.. semua punya kelebihan dan kekurangan masing-masing.. dan gue sendiri sih selalu mensyukuri semuanya.. gue juga selalu minta sama nyokap dan orang-orang di sekitar gue untuk nggak membanding-bandingkan adik gue dan gue sendiri.. kasihan dia.. gue pengen ade gue punya jalan sendiri.. cara sendiri untuk hidup.. dulu sempet miris dan rada sebel aja karena dia begitu Ngefans terobsesi kagum mencontoh ke gue banget. sampe sempet ada masa dimana dia kalo di tanya cita-cita, track hidupnya yang di pangen adalah track hidup yang kayak gue jalanin saat itu.. duhh.. itu anak.. tapi beruntung setelah melalui banyak proses, dia bisa mulai memilih jalannya sendiri.. (walaupun tetep niru2 gue) tapi syukurlah.. gue harap nantinya dia akan bisa lebih baik dari gue.. 

hmm… waktu berlalu begitu cepat.. udah banyak banget yang terjadi.. 25 tahun emang bukan waktu yang sebentar dalam menjalani hidup ini.. emang dulu banget gue memang sempat marah dan sedih dengan keadaan gue.. tapi itu dulu banget! saat gue masih kecil banget… wajarlah umur segitu.. SD aja belum lulus.. tapi setelah masa itu, semua udah membaik.. gue mulai belajar menata emosi dan mengambil peran dan mengisi kekosongan peran yang ada… semua saling mengisi..

sekarang ini, gue jadi berterima kasih banget sama bokap yang udah membuat gue seperti ini.. membesarkan gue dan menguatkan gue dengan cara yang unik dan berbeda… makasih.. 🙂 tanpa semua sikapmu itu aku tidak akan menjadi sosok luvie yang seperti ini.. gadis kecilmu yang selalu kau manjakan itu kini sudah berubah menjadi sosok wanita tegar dan tangguh menghadapi hidup, pa.. 🙂 Thank you so much..

sekarang semua sudah jauh..jauh..jauh lebih baik.. gue rasa masa-masa sulit udah gue lewatin.. makanya sekarang gue selalu bisa jalani hari gue dengen senyum mengembang.. melihat masalah kadang ya santai aja.. yah.. gue pernah ngelewatin yang lebih berat dari ini.. begini doang mah.. bisa, lah…. 

mungkin proses yang gue lewatin ini juga yang membuat nyokap jauh lebih percaya pada gue dari pada ke mpus.. Hmm.. kadang gue kasian aja, sama mpus.. klo di perlakukan beda.. masalahnya kadang kok timpang banget, yaks! hehe.. 😀 ya.. kalo gue kadang ngeliatnya nyokap terlalu mengkhawatirkan mpus dan selalu melihat mpus sebagai anak kecil.. (ya iyalah.. ngebandinginnya sama nyokap sendiri dan gue. sampe kapan juga mpus akan selalu lebih muda dari pada kita berdua.. *gubraks*). yah.. dilema jadi anak bungsu ya gitu.. selalu di anggap anak kecil. hihihi.. yah.. cuma mau sampe kapan ade gue akan di anggap anak kecil yang gak tau apa2?? dia akan berproses jadi manusia dewasa.. bagaimanapun kita harus belajar menghargai dia sebagai manusia dewasa.. di beri kebebasan untuk memilih dan bertanggung jawab atas pilihannya.. hehe… mudah sekali ya, sepertinya untuk bicara.. tapi ya itu yang gue pelajarin selama ini.. hihihi..

makasih, ma.. udah melibatkan aku dalam mendidik mpus.. dari kecil sampe sekarang.. aku jadi belajar bagaimana beratnya jadi orang tua.. (untung mpus itu anak baik yang gak pernah nyusahin). mudah2an pada saatnya nanti gue bisa menjadi orang tua yang jauh..jauh..jauh lebih baik… gue harap sedikit pengalaman menjadi guru dengan range yang cukup jauh (Playgroup-SMA) bisa menjadikan gue ibu yang baik nantinya dalam mendidik anak-anak gue.. (hasyaaaah!! mikirnya jauh amat! nikah aja beloom!! calon suaminya jg belum adaaaaaaa… huehehehehe.. *curcol*). yaa.. tapi gue percaya, saat itu pasti akan datang.. 😛