dingiiiiin…

 

Hujan sudah beranjak pergi.. Kini tinggal Angin dingin menerpa.. Udara dingin yang membawa rindu.. Rindu hangatnya berada di bawah selimut.. berada di dalam dekapan orang-orang yang tercinta.. Ku menatap jauh ke horizon. Ku lihat halimun berkumpul… Kelabu telah menghapus sang biru.

Aaaaah… Aku menggeliat.. Meluruskan urat-urat sendi yang berubah kaku karena jarang di gerakkan.. dingin.. itu jadi alasan mengapa ku enggan beranjak turun dari tempat tidur.. udara dingin itu meniupkan hawa kemalasan.. itu alasanku.. dasar manusia.. tidak pernah mau di anggap salah.. selalu mencari kambing hitam..

Saat seperti ini, ku rindukan matahari.. matahari yang memberi hangat di hati dan bumi ini.. kemanakan dia sekarang? Kenapa dia berada jauh sekali…. ingin ku peluk matahari itu agar tubuhku menghangat.. agar ku kembali bersemangat.. menyelesaikan pekerjaan yang kini tanpa hasrat..

hasrat? Apa hubungannya matahari dan hasrat? Ya.. hasrat.. semangat.. passion.. itu yang selalu ku butuhkan dalam hidup ini.. untuk membuat hidupku selalu cerah ceria penuh warna.. membuatku selalu optimis dalam menghadapi semua masalah yang ada.. membuatku lebih cepat bangkit dari segala kesedihan dan keterpurukan… menerpa segala rintangan yang selalu menghadang… yah… terdengar sangat dramatis..  tapi itulah aku…

ku kumpulkan serpihan-serpihan semangat itu.. saat ku dengar sebuah kabar baru.. kabar yang menyalakan satu lilin semangatku.. namun di saat yang sama juga mulai mengembuskan angin kekhawatiran di lilin-lilin ku yang lain.. sudahlah.. ku jalani saja semuanya.. kini saatnya bangkit dan melakukan yang terbaik.. menggeliat dari mimpi-mimpi dan mulai membangun tangga rencana logis untuk meraih semua impian yang sudah ku bangun dan ku gantungkan tinggi, bersanding bersama bintang dan matahari serta bulan… 

 

sang matahari

 

banyak yang melihat sifatnya yang keras, tegas, panas, garang..

mampu membakar apapun yang ada di dekatnya..

dia sumber kekuatan dan penghidupan bagi banyak orang.. 

Dialah sang surya..

 

setiap pagi selalu di damba..

setiap saat selalu di nanti..

untuk memberikan sinar hangatnya..

untuk menghidupkan bumi ini..

 

namun saat sang awan gelap menutupi matahari..

seluruh bumi ikut bersedih..

mencari sang matahari..

berharap matahari kembali muncul dan menebar kasih..

 

ku panggil sang matahari.. “matahari.. kau dimana? datanglah kemari..”

dengan enggan sang matahari hanya mengintip dari balik awan mendung..

ku panggil awan dan menyuruhnya menyingkir dari sang matahari..

awan hanya diam.. duduk termenung..

 

awan lalu berjanji..

dia akan menepi..

dia hanya ingin mendinginkan bumi..

dia tidak akan lama menyelimuti sang matahari..

 

ku tunggu sang awan menepati janji..

ku tunggu cerahnya sang matahari..

untuk menceriakan bumi ini..

untuk mencerahkan hati ini… 

 

yak! musim ujan udah datang.. mendung mulu.. hujan terus!! matahari… ayo bersinar terik! biar aku ceria lagi! dan juga biar cucian cepet kering.. 😛