belajar jadi ulat

seorang teman yang biasa baca blog gue, tiba2 tanya.. “luv.. kok elo sekarang gak pernah cerita soal kodok lagi, sih???” gue ngakak dan langsung bilang..”iyee… gue udah gak bisa cerita soal kodok dengan bebas.. soalnya dia baca blog gue yang sekarang.. huaaaa… gak enak klo cerita disini.. ya.. jadi curhat personal aja.. πŸ˜› ” (selain itu karena sekarang gue udah mulai jarang digangguin maen sama kodok kali, ya? πŸ˜€ )

sebenarnya ini semua adalah salah satu resiko klo membuka cerita pribadi di blog.. apa lagi kalo yang baca orang2 yang kenal kita.. ada banyak mata, hati dan pikiran yang kadang harus di jaga.. ruang privasi sedikit jadi lebih sempit.. efek dari tenar ya begini! Hasyah!!! TENAR??? hmm.. itung-itung belajar jadi ulat (belajar naik daun). makanya gue sampe pernah di kasih award belajar tenarΒ dan bikinin gambar ini sama tetangga sebelah..

sebenarnya kadang gue gak terlalu mikirin soal dampak dari postingan gue, sih.. terserah lah yang mau baca mau mikir apa.. blog ini blog gue, terserah gue mau nulis apa.. kalo nggak suka ya nggak usah di liat.. klik aja tanda silang di pojok kanan atas.. beres, tho??? cuma tetap aja.. hati nurani gak bisa di tutupi.. kalau ada yang merasa tersinggung dengan postingan gue, walaupun itu hak mereka untuk tersinggung dan hak gue untuk menulis apapun, ya tetap aja ada perasaan gak enak di hati..Β 

makin banyak orang yang tahu kita, jadi makin besar image yang mesti di jaga.. sempet ada temen yang bilang.. “kalo luvie bisa jaim, artinya udah kiamat”. kurang ajar tuh temen gue.. tapi ya gitu lah.. kadang gue terlalu ceplas-ceplos.. kan gue polos dan apa adanya.. πŸ˜€ *kabur sebelum di timpuk pake bakiak*

jadi inget waktu salah satu teman bingung mau curhat, tapi ternyata udah banyak orang-orang disekitarnya yang tahu soal blognya itu.. akhirnya dia hanya menulis gini “rasanya saya ***** sama si ***, padahal **** saya ***** disana. bla..bla..bla..” begitulah sepanjang postingan.. wakakakak..

ngeblog aja kok jadi susah, sih?? ya sebenernya kalau mau di bikin susah ya bisa susah, kalau mau di bikin gampang ya bisa juga.. πŸ˜€ ada juga temen gue yang sempet bilang “kalo tulisan lo nggak mau di baca orang, ya jangan di posting..” hehe.. bener juga, sih.. tapi ya itu pilihan sih.. terserah aja.. di sadari atau tidak, kadang orang butuh “berteriak”, melepaskan emosi yang ada.. enak gak sih lo, kalau hanya berteriak dalam hati?? πŸ˜› dan emang itu lah gunanya blog dan plurk.. tempat lo berteriak sekencang-kencangnya.. iya, kan??Β 

jadi.. masihkah perlu ada batasan apa yang harus di posting di blog dan apa yang tidak harus di posting???