dingiiiiin…

 

Hujan sudah beranjak pergi.. Kini tinggal Angin dingin menerpa.. Udara dingin yang membawa rindu.. Rindu hangatnya berada di bawah selimut.. berada di dalam dekapan orang-orang yang tercinta.. Ku menatap jauh ke horizon. Ku lihat halimun berkumpul… Kelabu telah menghapus sang biru.

Aaaaah… Aku menggeliat.. Meluruskan urat-urat sendi yang berubah kaku karena jarang di gerakkan.. dingin.. itu jadi alasan mengapa ku enggan beranjak turun dari tempat tidur.. udara dingin itu meniupkan hawa kemalasan.. itu alasanku.. dasar manusia.. tidak pernah mau di anggap salah.. selalu mencari kambing hitam..

Saat seperti ini, ku rindukan matahari.. matahari yang memberi hangat di hati dan bumi ini.. kemanakan dia sekarang? Kenapa dia berada jauh sekali…. ingin ku peluk matahari itu agar tubuhku menghangat.. agar ku kembali bersemangat.. menyelesaikan pekerjaan yang kini tanpa hasrat..

hasrat? Apa hubungannya matahari dan hasrat? Ya.. hasrat.. semangat.. passion.. itu yang selalu ku butuhkan dalam hidup ini.. untuk membuat hidupku selalu cerah ceria penuh warna.. membuatku selalu optimis dalam menghadapi semua masalah yang ada.. membuatku lebih cepat bangkit dari segala kesedihan dan keterpurukan… menerpa segala rintangan yang selalu menghadang… yah… terdengar sangat dramatis..  tapi itulah aku…

ku kumpulkan serpihan-serpihan semangat itu.. saat ku dengar sebuah kabar baru.. kabar yang menyalakan satu lilin semangatku.. namun di saat yang sama juga mulai mengembuskan angin kekhawatiran di lilin-lilin ku yang lain.. sudahlah.. ku jalani saja semuanya.. kini saatnya bangkit dan melakukan yang terbaik.. menggeliat dari mimpi-mimpi dan mulai membangun tangga rencana logis untuk meraih semua impian yang sudah ku bangun dan ku gantungkan tinggi, bersanding bersama bintang dan matahari serta bulan… 

 

marah

 

Gue kadang bertanya-tanya sama tuhan.. Han.. kenapa sih, Engkau menciptakan rasa yang namanya Marah? Sesuatu yang sangat menghabiskan energi.. sesuatu yang bisa melukai diri sendiri dan orang lain?  kenapa, Han?

Rasa marah itu juga sering banget loh Han, bikin orang jadi gak bahagia… bikin muka cemberut, kusut, dan gak enak di liatnya.. padahal ya, Han.. andai aja rasa marah itu nggak ada, mungkin semua orang akan selalu terlihat tersenyum dan bahagia.. hihihi.. ;))

Ya.. hamba-Mu yang serba tidak tahu ini sadar banget, kok… Engkau Maha Tahu dan Maha Kuasa atas segala hal.. Engkau menciptakan rasa marah itu mungkin sebagai penyaluran energi negatif yang ada… dan mungkin masih banyak lagi tujuan-tujuannya yang aku sendiri masih belum tahu..

terima kasih Tuhan atas semua yang telah kau ciptakan.. terima kasih Engkau masih memberiku kesempatan untuk menikmati semua rasa yang Kau ciptakan.. terima kasih atas semua kesempatan mengenal berbagai mahluk ciptaan-Mu.. makin ku menghitung nikmat-Mu, makin tidak habisnya ku bersyukur.. Terima kasih Ya Allah.. Alhamdulilah..

*sempat merasa gundah karena begitu banyak amarah yang ada dalam diri orang-orang di sekitar, namun kini sudah lebih bisa menghadapinya sambil tersenyum dan hati yang lebih ringan*

Kadang gue Merasa kasihan aja sama orang-orang yang hidupnya selalu di liputi rasa marah, iri, dengki, cemburu dan sirik kepada orang lain.. kok gue ngeliatnya mereka gak pernah sempat bersyukur dan menikmati semua yang sudah di berikan Allah kepadanya.. yang ada di kepalanya Cuma marah, kesel, sebel.. soalnya kadang yang gue liat itu marah untuk sesuatu yang gak perlu.. 😀 

ya.. andai mau melihat ke “bawah”,  tentunya mereka akan masih merasa beruntung dan mensyukuri semuanya.. gue harap mereka penyesalan mereka gak datang terlambat.. tanpa sadar mereka sudah menyakiti orang-orang yang sesungguhnya sayang pada mereka.. kebayang gak sih di kepala mereka andai orang-orang yang mereka marahi itu udah nggak ada lagi di dunia ini.. atau perasaan sayang orang-orang itu berubah menjadi benci? Siapa sih yang suka hidup dengan di benci oleh orang lain? apa lagi orang yang pernah dekat.. ayo lah.. jaga teman-temanmu.. jaga orang-orang yang kamu kasihi dan mengasihimu… Hidup terlalu indah untuk disia-siakan.. apa lagi untuk bergelut dengan emosi negatif yang membuat hati tidak bahagia.. 

 

*semoga aku bisa menghilangkan rasa marah dalam diri dan tidak khilaf terbawa emosi sampai menyakiti orang-orang yang ku sayang* *satu jari nunjuk ke orang lain, jari2 yang lain nunjuk ke gue* :))

sang matahari

 

banyak yang melihat sifatnya yang keras, tegas, panas, garang..

mampu membakar apapun yang ada di dekatnya..

dia sumber kekuatan dan penghidupan bagi banyak orang.. 

Dialah sang surya..

 

setiap pagi selalu di damba..

setiap saat selalu di nanti..

untuk memberikan sinar hangatnya..

untuk menghidupkan bumi ini..

 

namun saat sang awan gelap menutupi matahari..

seluruh bumi ikut bersedih..

mencari sang matahari..

berharap matahari kembali muncul dan menebar kasih..

 

ku panggil sang matahari.. “matahari.. kau dimana? datanglah kemari..”

dengan enggan sang matahari hanya mengintip dari balik awan mendung..

ku panggil awan dan menyuruhnya menyingkir dari sang matahari..

awan hanya diam.. duduk termenung..

 

awan lalu berjanji..

dia akan menepi..

dia hanya ingin mendinginkan bumi..

dia tidak akan lama menyelimuti sang matahari..

 

ku tunggu sang awan menepati janji..

ku tunggu cerahnya sang matahari..

untuk menceriakan bumi ini..

untuk mencerahkan hati ini… 

 

yak! musim ujan udah datang.. mendung mulu.. hujan terus!! matahari… ayo bersinar terik! biar aku ceria lagi! dan juga biar cucian cepet kering.. 😛 

sinetron banget!!

suatu malam, setelah basi-basian seharian, bete nggak jelas, akhirnya gue mutusin untuk ngobrol sama pidi.. nggak kerasa, sampe jam 2 pagi.. ngobrol banyak hal… hal yang gak bisa kami share dengan banyak orang.. yah.. that’s us.. klo dua orang “introvert” ketemu dan udah klik ya gitu.. banyak hal di ceritain.. semua di bahas.. sampe di sela-sela pembicaraan dia langsung memotong.. 

“gila.. hidup lo berasa sinetron banget!!”

kita berdua ngakak.. ya iya sih.. gue sadar kalau belakangan kisah hidup gue berasa kayak di sinetron2 yg pernah gue bikin/tonton.. 8-} dan tentunya disini gue sebagai pemeran utama.. B-) HASYAAAAAH!!! =)) yah.. that’s it.. hidup gue kayak di sinetron banget! walaupun gak perlu banyak orang tahu soal itu.. and as ussual.. gue selalu bisa menebak setiap reaksi semua orang yang terlibat dan akan terlibat disitu.. dan gue udah tahu harus bersikap bagaimana dan harus melakukan apa.. 

entah kenapa, sekarang kok gue ngeliat segala sesuatu dengan lebih dramatis.. mendengar cerita dari temen2, juga banyak yg ngalamin itu.. pidi bilang sih itu “kutukan scriptwriter”. :)) yg gue tau, ada gue, dia dan beberapa temen penulis juga pernah ngalamin itu.. wikikikikik.. ;)) 

 

setelah mundur sejenak dan mendinginkan hati dan kepala, gue berasa lebih ringan dalam melangkah.. klo udah kayak gini gue kadang jadi lebih bisa melihat masalah dari sudut pandang yang lebih luas dan lebih jelas.. 🙂

 

makasih buat pidi.. senang punya sahabat seperti elo.. pid, jangan sedih dan jangan cemas dengan masa depan.. sesungguhnya beruntung lo hidup dengan “gift” itu.. 😛 wakakakakak.. =))

hari baru semangat baru..

membuka mata, menatap keluar jendela.. mendung masih menyelimuti pagi ini.. udara dingin menyentuh kulit, memberikan rasa sejuk sekaligus dingin yang sedikit menusuk kalbu.. namun semua tidak terasa menganggu.. beralih menatap HP, membalas sms seseorang yang tertidur saat bersms semalam.. menyapa teman2 dengan sapaan hangat.. 

berjanji pada diri sendiri untuk tidak pernah berhenti optimis dalam menjalani hari.. tidak akan meneteskan air mata untuk hal kecil dan remeh temeh.. tidak akan pernah menyingkirkan senyuman dari bibir ini serta tidak akan pernah berhenti menyebarkan semangat dan aura hangat pada orang-orang di sekitar.. 

menoleh ke arah jendela, melihat semua orang bersiap untuk berangkat beraktifitas, di pagi yang dingin ini.. semua orang tampak bergegas, tidak meperhatikan sekitar.. hanya ada dia dan dirinya di pikiran mereka.. hmm.. sebuah egoisme metropolitan yang sangat khas..

pikiran melayang ke banyak orang yang sejak beberapa hari yang lalu bertanya kabar dan kesibukanku.. ah.. perasaan mereka saja kalau mereka pikir aku melupakan mereka.. guys.. even my body wasn’t there with you.. but you all always in my heart.. i will always be here for you.. 🙂 kangen kalian semua.. gak maksud ninggalin kalian semua, kok.. *hugs* 

terdiam sejenak menatap awan yang bertumpuk di langit.. warnanya sedikit gelap.. mencari sang mentari yang bersinar malu-malu, dan bertanya “akankah kau menyentuh hati dan jiwa ini dengan sinar hangatmu?? Akankah sinar hangatmu akan mampu menularkan semangat hidup yang tidak pernah putus??”

ku haturkan sebuah doa khusyuk untuk kesembuhan seseorang yang sedang di uji kesabarannya melalui penyakit, berharap semangat hidupnya tidak akan pernah padam seperti sinar mentari yang tidak akan berhenti menyinari bumi.. sambil ku doakan semua orang yang ku cinta agar selalu sehat dan mampu menghadapi masalah mereka.. menanti saat kembali berkumpul bersama dan berbagi rasa.. 

tiba-tiba kerinduan menyergap hati.. memikirkan seseorang disana.. entah apa yang sedang di lakukannya sekarang.. selalu berharap dia baik-baik saja.. sudenly miss someone.. *sigh*

coffe shop

 

Duduk di sudut ruangan coffe shop yang sepi, menikmati secangkir kopi dan membaca sebuah novel berjudul “mereka bilang saya gila” yang sampe sekarang belum selesai di baca. ditemani sayup-sayup musik jazz yang mengalun lembut.. menenangkan.. menghirup aroma kopi robusta, tanpa memikirkan apapun.. melepaskan diri sejenak dari segala kepenatan yang menyita energi dan menguras emosi.

hanya akan ada aku, bukuku dan secangkir kopi. 

 

 

hanya itu yang ku inginkan sekarang.. 

belajar jadi ulat

seorang teman yang biasa baca blog gue, tiba2 tanya.. “luv.. kok elo sekarang gak pernah cerita soal kodok lagi, sih???” gue ngakak dan langsung bilang..”iyee… gue udah gak bisa cerita soal kodok dengan bebas.. soalnya dia baca blog gue yang sekarang.. huaaaa… gak enak klo cerita disini.. ya.. jadi curhat personal aja.. 😛 ” (selain itu karena sekarang gue udah mulai jarang digangguin maen sama kodok kali, ya? 😀 )

sebenarnya ini semua adalah salah satu resiko klo membuka cerita pribadi di blog.. apa lagi kalo yang baca orang2 yang kenal kita.. ada banyak mata, hati dan pikiran yang kadang harus di jaga.. ruang privasi sedikit jadi lebih sempit.. efek dari tenar ya begini! Hasyah!!! TENAR??? hmm.. itung-itung belajar jadi ulat (belajar naik daun). makanya gue sampe pernah di kasih award belajar tenar dan bikinin gambar ini sama tetangga sebelah..

sebenarnya kadang gue gak terlalu mikirin soal dampak dari postingan gue, sih.. terserah lah yang mau baca mau mikir apa.. blog ini blog gue, terserah gue mau nulis apa.. kalo nggak suka ya nggak usah di liat.. klik aja tanda silang di pojok kanan atas.. beres, tho??? cuma tetap aja.. hati nurani gak bisa di tutupi.. kalau ada yang merasa tersinggung dengan postingan gue, walaupun itu hak mereka untuk tersinggung dan hak gue untuk menulis apapun, ya tetap aja ada perasaan gak enak di hati.. 

makin banyak orang yang tahu kita, jadi makin besar image yang mesti di jaga.. sempet ada temen yang bilang.. “kalo luvie bisa jaim, artinya udah kiamat”. kurang ajar tuh temen gue.. tapi ya gitu lah.. kadang gue terlalu ceplas-ceplos.. kan gue polos dan apa adanya.. 😀 *kabur sebelum di timpuk pake bakiak*

jadi inget waktu salah satu teman bingung mau curhat, tapi ternyata udah banyak orang-orang disekitarnya yang tahu soal blognya itu.. akhirnya dia hanya menulis gini “rasanya saya ***** sama si ***, padahal **** saya ***** disana. bla..bla..bla..” begitulah sepanjang postingan.. wakakakak..

ngeblog aja kok jadi susah, sih?? ya sebenernya kalau mau di bikin susah ya bisa susah, kalau mau di bikin gampang ya bisa juga.. 😀 ada juga temen gue yang sempet bilang “kalo tulisan lo nggak mau di baca orang, ya jangan di posting..” hehe.. bener juga, sih.. tapi ya itu pilihan sih.. terserah aja.. di sadari atau tidak, kadang orang butuh “berteriak”, melepaskan emosi yang ada.. enak gak sih lo, kalau hanya berteriak dalam hati?? 😛 dan emang itu lah gunanya blog dan plurk.. tempat lo berteriak sekencang-kencangnya.. iya, kan?? 

jadi.. masihkah perlu ada batasan apa yang harus di posting di blog dan apa yang tidak harus di posting???

rasa

ku tahu rasa adalah sebuah anugrah…

tapi saat ini ku sedang tak ingin memiliki rasa.. 

rasa itu membuatku lelah.. lemah.. 

benci saat logika dan perasaan tidak sejalan.. ahh.. 

benci saat rasa menjadi sebuah permainan.. 

benci saat bimbang oleh rasa.. 

akhirnya ku putuskan untuk membuang semua rasa.. 

ku masukkan dalam kotak kayu dan ku simpan di bawah tempat tidur.. 

suatu hari kan ku buka saat ku temukan saat yang tepat.. 

entah kapan, saat itu akan datang.. 

bisa besok.. bisa lusa.. bisa juga tahun depan.. entah..

bye-bye ramadhan..

Setiap datang hari raya idul fitri, semua orang tampak menyambutnya dengan suka cita, sebulan sebelum hari itu datang kita yang merayakan sibuk mempersiapkan datangnya puasa.. sehari sebelum puasa, semua sibuk bersilaturahmi via sms, YM, tlp, dll. Untuk meminta maaf atas semua salah yang ada, sebelum memasuki datangnya bulan ramadhan..

Selama sebulan itu, banyak sekali undangan dan pengadaan buka puasa bersama dan menjadi ajang silaturahmi dan kangen2an dengan teman2 yang sudah lama tidak bertemu..

Mulai memasuki minggu ketiga puasa, orang2 mulai sibuk mempersiapkan segala persiapan menjelang hari raya idul fitri. Ada yang sibuk bikin kue, sibuk pulang kampung, dll..

Saya begitu terheran-heran dengan usaha begitu banyak orang dalam rangka menyambut hari raya ini.. perputaran uang begitu cepat… Mendadak teori ekonomi itu melintas di kepala saya… kecepatan berputaran uang, volume uang yang beredar, harga-harga.. arrghh.. semua mendadak meningkat tajam menjelang hari raya..

Semua seperti lingkaran setan yang tidak berujung. Semua orang khilaf.. kalap mencari dan menghamburkan uang dalam waktu sekejap.. semua berharap tunjangan hari raya dan ketika di terima, uang itu habis saja dalam sekejap untuk membeli ini itu.. memberi beberapa potong baju, membeli kue-kue, dan yang lain yang semuanya serba duniawi..

Heran rasanya melihat lebaran dengan semua serba baru.. toh Rasullah tidak menyuruh kita begitu… masihkah ahlak dan ketebalan keyakinan menjadi hal yang di utamakan ketika bulan ramadhan berakhir..

Saat ramadhan semua orang berlomba-lomba dalam kebaikan.. berlomba-lomba berbagi dengan orang lain.. Akankah segala kebaikan di bulan ramadhan itu berakhir dengan berakhirnya ramadhan?? Akankah kita semua masih mau mengundang orang-orang untuk bersantap di rumah kita walau bukan bulan ramadhan? Masih kah kita mau membagi2kan makanan di tengah malam untuk para gelandangan yang kelaparan di waktu bukan bulan ramadhan? Masihkah kita berhenti melakukan dosa-dosa kecil seperti bohong, ghibah (gossip), iri, marah-marah dll, saat ramadhan ini sudah berakhir? Atau kita akhirnya kembali bergelimang dosa seperti sebelumnya?

 

Entahlah.. aku pun tak tahu jawabnya.. menjadi manusia yang baik rasanya memang sulit.. aku pun belum bisa di bilang orang baik.. hmm.. apa mendingan jadi orang jahat sekalian aja, ya?? Sepertinya seru juga, menjadi orang jahat.. hihihihi..

 

 

Buat semuanya.. walaupun terlambat.. mohon maaf lahir bathin.. semoga kita selalu bisa memperbaiki diri dan menjadi orang yang tidak bosan-bosan berbuat baik pada orang lain.. ^_^