akankah ini yang terakhir?

Kemarin.. HP-ku berdering. Sebuah nomer tak ku kenal, memanggil.. Agak heran.. Karena tidak banyak yang tau nomer HP-ku yang ini.. Jarang ku urus.. Tak pernah ku isi pulsa.. Lebih sering berhari-hari mati karena tidak di charge..

Begitu telepon itu ku jawab, terdengar suara yang ku kenal dengan baik menyahut dari ujung telepon.. Mood-ku drop.

Sudah berulang kali ku coba menghindari teleponnya.. Kemarin.. Aku tak bisa menghindar.. Yah.. Terlanjur menjawab. Dengan enggan ku menanggapi telepon itu.. Suara serak dari sana sedikit bergetar.. Menggambarkan sebaris rindu.. Tapi aku telah mematikan sinyal hati.. Tak lagi ku perdulikan suasana yang beranjak menjadi haru.. Aku hanya menanggapinya dengan dingin.. Tak perduli..

Dia menanyakan kabar.. Semua pertanyaannya ku jawab dengan pendek-pendek dengan malas. Aku menunggu pertanyaan pamungkasnya.. Pertanyaan menyakitkan yang selalu terlontar di setiap teleponnya.. Aku menunggu dan menunggu.. Hingga akhirnya dia berpamitan..

Aku heran.. Tumben dia menelepon dan hanya menanyakan kabarku.. Tumben dia tak menanyakan pertanyaan menyakitkan itu.. Tumben dia “seperti” perduli padaku.. Ah.. Entah.. Saat itu hatiku masih di balut luka dan amarah.. Ku putuskan tidur lebih cepat..

——-

Hari ini ramadhan terakhir di tahun 2011 / 1432 H. Banyak rasa bercampur baur di dada. Senang, sedih, lega, haru, khawatir.. Semua berpadu menjadi satu..

Dimana-mana semua orang bicara tentang hari terakhir ini.. khawatirkan akankah mereka bertemu kembali dengan ramadhan tahun depan..

Mendadak terbersit di pikiranku.. Bagaimana bila kemarin adalah telepon terakhirnya.. Bagaimana bila dia berharap bertemu Untuk terakhir kalinya.. Bagaimana bila.. Ah.. Entah..

Hari ini perasaanku campur aduk.. Esok adalah hari raya.. Disaat orang saling meminta maaf dan saling memaafkan.. Bertahun-tahun ku lewati hari raya tanpa benar-benar memaafkannya.. Luka itu masih ada.. Luka itu masih basah karena terus terkoyak olehnya..

Akankah tahun ini jadi tahun terakhir? Tahun berakhirnya semua amarah itu? Entah.. Hanya waktu yang mampu menjawabnya..

Posted with WordPress for BlackBerry.

pertanyaan masal saat hari raya

Kapan Nikah?

Dudududu.. banyak yang sensi ye, dengernya..

Topik ini kemarin ramai dibicarakan di pasar burung. Menjelang Idul Fitri, dimana banyak keluarga dan kerabat berkumpul, sudah pasti pertanyaan “kapan nikah?” ini akan terlontar.. dan ini pasti menjadi bahan ke-galau-an tersendiri untuk mereka yang single.

Tanpa disangka-sangka, kemarin di twitter, banyak banget yang ngebahas soal “kapan nikah” ini. Ada beragam jawaban terlontar dari pertanyaan “kapan nikah?”. Ada banyak jawabannya lucu, sinis & bahkan bikin Miris. tapi yaa.. menurutku sih semua itu wajar-wajar aja sih.. siapa sih yang nggak pengen nikah.. :p

Tapi Bagi para pria & wanita single, Tentunya pertanyaan ini sering sekali hinggap di telinga, terutama setiap acara kumpul keluarga besar.. Entah dinikahan sepupu, arisan keluarga, hingga acara hari raya seperti idul fitri, natal ataupun yang lainnya..

Keluarga besar yang jarang bertemu biasanya saling bertanya kabar terbaru setelah sekian lama tak bertemu.. Dan ya itu..

Salah satu pertanyaannya adalah “KAPAN NIKAH???!”

Hadeeh.. Saya yakin para single seperti saya, sudah punya ribuan antisipasi jawaban menghadapi pertanyaan macam itu.. Dari mulai senyum2 lugu (dgn tetap ngedumel dalam hati), senyum2 kecut sambil bilang “doain aja..” sampai jawaban sinis yang parah abis kayak “situ kapan cerai??” #Eh..

Huahahahaha.. Pertanyaan begini emang bikin wanita & pria single sensitif.. Apa lagi buat mereka yang lagi gak punya pasangan, mereka yang “di gantung”, sampe mereka yang punya pacar tapi tak jua ada tanda-tanda dilamar atau punya keinginan melamar pasangannya..

ya ngerti sih kalau pertanyaan seperti itu dilontarkan oleh para saudara dan kerabat. saya yakin mereka tak punya maksud buruk bertanya “kapan nikah?”. mereka sudah tak sabar melihat kita tersenyum bahagia di kursi pelaminan. sayangnya mereka kadang lupa.. ada banyak kejadian & moment seru dalam hidup ini, bila hanya mencari sebuah senyum bahagia.. so many happy single out there.. hihihi.. #edisipembelaan.

Idul fitri tinggal beberapa hari lagi.. Sepertinya saya harus menyiapkan jawaban baru soal “kapan nikah?”, karena sepertinya orang-orang terdekat saya udah bosen kalo tiap mereka tanya “kapan nikah?” saya selalu jawab.. “Nanti aja kalo sempet..” 😀

Jadi.. Apa jawabanmu kalau ditanya kapan nikah?

When Everything Seems to Be Going Wrong

Seminggu belakangan, saya merasa hidup saya agak kacau.. semua seakan salah.. Belum ada “prestasi” yang memuaskan minggu ini.. 🙁 bahkan rasanya saya sudah mengecewakan banyak orang dan diri sendiri.. 🙁

Minggu ini emang minggu yang parah.. Dari mulai mengecewakan beberapa klien yang berujung komplain dari mereka.. Sampe di tubruk motor dan hasilnya motor saya mesti rawat inap di bengkel dan ngeluarin biaya yang tidak sedikit.. plus bonus kaki mulai bengkak karena keseleo.. 🙁 oh God.. *sigh*

Minggu ini rasanya Emang jadi minggu yang berat.. belum lagi ngebayangin yang harus saya kerjakan minggu-minggu mendatang.. Rasanya ingin sekali menenggelamkan diri dalam kesenangan..

Butuh bersama kawan-kawan dekat.. butuh tertawa lepas.. butuh bahu untuk bersandar dan tempat menitikkan air mata.. butuh di usap punggungnya.. agar beban di hati ini sedikit terangkat.. 🙁

Duh manjanya.. well.. i know.. i must survive.. and i will survive..

Ngomongnya gampang tapi kok berat ya, buat di kerjain.. *tepok jidat*

*tarik nafas panjang*

Hmm… kalau di pikir-pikir sepertinya ini adalah sebuah konsekuensi dari pilihan yang sudah ku buat. Dari keputusan yang ku ambil..

Sepertinya satu-satunya jalan menyelesaikan ini semua adalah terus berdoa dan berusaha.. lebih mendekatkan diri kepada-Nya.. pada Dia Yang Maha Membantu.. pada Dia Yang Maha Pengasih dan Penyayang..

baiklah.. mari sholat subuh dulu.. lanjut curhat pada-Nya saja..

kerja gampang gaji tinggi?

semalam, bekas tetangga datang ke rumah. Tujuannya masih sama seperti waktu-waktu sebelumnya. minta di carikan pekerjaan. jujur saya agak kapok mencarikannya pekerjaan.. soalnya senengannya nawar! 🙂

kalo lagi kepepet, bilang mau kerja apa aja. pas udah di cariin, alasannya ini-itu.. ujung-ujungnya ketauan kalo maunya kerjaan gampang, gak capek, tapi gaji tinggi.. errrr… dengan kriteria kayak gini udah bikin ribet.. dan parahnya dia gak punya skill apa-apa. kalau udah kayak gini, kerjaan apa dong yang pas buat dia??

Saat ini sebenarnya dia baru kerja sebulan di toko emas. tapi sejak seminggu pertama kerja, dia sempat menemui nyokap dan minta di cariin kerjaan lain cuma gara-gara di tempatnya kerja itu dia ditegur sama pegawai senior di depan pemilik toko. Dia ga terima terus mau cari kerja ditempat lain.. pas denger cerita ini dari nyokap, jujur aja saya langsung ngakak bukan kepalang… sorry.. bukannya ga prihatin dengan keadaannya. tapi lucu aja dengan sikapnya menganggapi kejadian seperti itu.. FYI, klo emang salah, di tegur itu masih wajar. klo di dunia kerja ada banyak orang ngalamin hal yang jauuuuuuh lebih ga enak dari yang dia alami.. bagian dari pembentukan mental menurutku..

ya.. bekas tetanggga saya ini memang belum pernah benar-benar kerja dengan orang lain.. kalo pun pernah bekerja, tak lebih dari 2 bulan.. itu pun dia mau kerja saat sedang bertengkar dengan kakaknya.. Dia selalu bilang ingin membuktikan kalau tanpa sokongan kakaknya, dia bisa mandiri.. tapi.. saat pertengkaran mereka usai, dia akan berhenti kerja.. hadeeeh… pertanda labil…

semalam dia bercerita banyak soal rencana dia mencari pekerjaan baru… yang bikin saya takjub adalah dia lebih memilih pekerjaan sebagai office girl.. err.. tanpa merendahkan pekerjaan ini.. saya merasa agak prihatin mendengar pilihan teman saya ini. bagaimana tidak, untuk ukuran orang yang pernah mengenyam bangku kuliah, saya pikir seharusnya ada lebih banyak pilihan pekerjaan lain untuknya.. tapi begitu saya mendengar alasannya, saya pun langsung prihatin pada siapapun yang menerimanya bekerja.. *muka shock*

kenapa begitu? ya.. karena tidak lain alasannya mau jadi office girl adalah sepertinya kerjaannya santai, bisa kerja shif jadi dia gak bosan.. sumpah deh.. begitu mendengar hal ini saya cuma bisa shock berkali-kali… ga tau mesti komentar apa… tapi yang pasti klo saya punya perusahaanpun (amin), sepertinya saya enggan mempekerjakannya.. 🙂

coba deh tanya pada setiap pemilik usaha di dunia ini. Baik perusahaan besar atau perusahaan kecil bahkan industri rumah tangga.. pegawai seperti apa yang mereka inginkan… kemungkinan besar semua memilki jawaban yang sama.. yaitu pegawai yang bisa memberi keuntungan bagi perusahaannya.. belum tentu untuk di manfaatkan dalam arti negatif. tapi dalam arti.. keberadaan pegawai ini berguna untuk membantu mereka menggerakkan roda usaha.. dan perusahaan menghargai mereka dengan memberi upah/gaji/honor atas usaha para pegawainya ini..

perusahaan kan bukan badan amal yang mau menggaji orang untuk sekedar bersenang-senang.. 😉

dear temanku.. ga ada yang mudah di dunia ini… mental yang kuat, usaha dan kerja keras itu sangat penting.. kalau kamu melihat pekerjaan yang saya lakukan itu sangat mudah dan tidak butuh usaha berat, kamu salah.. percayalah.. tidak ada yang benar-benar mudah dilakukan di dunia ini.. semua butuh usaha dan kerja keras… bahkan semut pun bekerja siang malam mengangkat makanan yang beratnya bisa mencapai 100x berat badan mereka sendiri, demi sekedar mengumpulkan makanan.. apa kamu tidak malu hanya berpangku tangan dan menginginkan dunia ada di genggamanmu? 😉

Dulu waktu jaman kuliah saya pikir untuk bekerja cukup butuh banyak skill yang dibutuhkan perusahaan..  tap seiring dengan perjalanan waktu saya sadar, tak cuma cukup skill.. butuh mental pekerja keras dan pantang menyerah untuk bisa sukses di bidang apapun.. saya sudah melihat banyak orang-orang yang punya skill sedikit di atas rata-rata namun gagal.. ya.. kebanyakan karena mereka malas dan tidak sungguh-sungguh memaksimalkan kemampuan mereka dalam berusaha..

hehehe.. yang udah punya skill aja masih mungkin gagal, ini mau sukses tapi gak punya skill, malas-malasan dan gak mau berusaha keras.. yaaa… saying bye-bye aja deh… *melambai ke kamera*

sumber gambar dari sini dan sini.

janji..

tepat di hari ini.. sudah kupenuhi semua janji yang pernah kubuat lima tahun yang lalu.. tuntas sudah semua kewajibanku..

dengan senyum bahagia, ku akhiri semua hubungan ini.. ku harap tak akan ada lagi amarah, kebencian dan kepura-puraan diantara kita.. entah aku akan bisa memaafkanmu atau tidak.. aku memilih melupakan semuanya.. meninggalkan semua kebencian yang pernah ada.. menghapus jejakmu dari bagian cerita hidupku..

selamat tinggal.. aku telah mengambil jalanku.. aku tak akan mengganggumu.. ku harap engkau pun akan melakukan hal yang sama… pergilah.. jangan pernah muncul di hadapanku…

*tarik nafas panjang*

sekarang perasaan ini jauh lebih baik.. kini waktunya melangkah.. menjalankan rencana yang sudah disusun..menghabiskan waktu bersama teman-teman, keluarga dan orang-orang tercinta..

Don’t worry about people from your past,
there’s a reason why they didn’t make it to your future. And you have to remember, that there is a reason why do people come into your life.. 😉

Pemimpi

Hampir setiap hari saya mendengar orang-orang berkata pada saya bahwa mereka ingin menjadi seorang penulis skenario profesional. Laki-laki, perempuan, tua, muda..  semua punya impian yang sama.. menjadi seorang scriptwriter.

Awalnya saya sangat senang mendengarnya. Begitu semangat membantu mereka, membukakan jalan. mensuport ini-itu. tapi apa yang terjadi kemudian? Ada yang meragu setelah diberi gambaran “medan perang” yang harus mereka lalui… Ada banyak yang menyerah di tengah jalan, setelah menemui beberapa kesulitan… Ada lebih banyak yang hanya diam berpangku tangan berharap menjadi seorang penulis adalah “pemberian” dari orang lain.

Oh no, dear.. not at all.. it’s your dream.. you should run for it! dare to dream, dare to achieve all the things that you wish for..

Tidak salah menjadi seorang pemimpi.. asal kamu siap menerima segala konsekuensinya..

Seberapa tangguhnya seseorang juga dinilai dari bagaimana dia mempertahankan impiannya. Bagaimana orang itu mengatasi semua masalah dan kesulitan untuk mewujudkan impiannya. Maka jadilah pemimpi yang tangguh!

Mendengar kata pemimpi, saya teringat telenovela jaman saya SD. judulnya Gadis Pemimpi.. buat yang tidak pernah menonton telenovela ini, kisahnya adalah tentang seorang gadis yatim piatu yang sangat percaya pada impiannya untuk menjadi orang sukses, walau dia hanya cucu dari seorang satpam mall.

Buat saya PEMIMPI memilki 2 arti. Arti yang pertama adalah (1) PEMIMPI = Pemilik Mimpi. (2) PEMIMPI = Pemilik Impian.

Rancu dengan arti mimpi dan impian? Mimpi dan impian itu memang mirip tapi ada perbedaan mendasar yang menjadikannya berbeda jauh.

Mimpi kita kenal sebagai bunga tidur yang menemani waktu tidur kita. Mimpi biasanya berhenti sebatas teman tidur, amat jarang mimpi yang dapat menjadi kenyataan.

Sedangkan Impian mungkin lebih dekat dengan visi dan misi kita, karena itu impian tidak berhenti pada angan-angan atau khayalan kita. Besar atau kecilnya kemungkinan impian menjadi kenyataan merupakan pilihan kita untuk berusaha mewujudkannya.

Jadi.. yang sangat membedakan disini adalah USAHA! usaha untuk mewujudkannya. Impian hanya akan jadi sekedar mimpi di siang bolong kalau tidak ada usaha untuk mewujudkannya.

Saya selalu bertanya bagaimana seseorang melihat dirinya sendiri di masa depan dalam 5 tahun mendatang. Ada banyak yang bingung.. ada banyak yang belum tahu.. Tidak sedikit yang asal bunyi hanya untuk membuat saya kagum.. 😀

tapi pertanyaan berikutnya tidak kalah sulit. kalau mereka sudah memiliki mimpi.. apa yang sudah dan akan mereka lakukan untuk mewujudkannya? Banyak yang terjebak disini.

Bagaimanapun dalam menjalani hidup.. setiap orang HARUS punya target yang ingin di capai.. baik itu target jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang..

Saat target-target itu telah tercapai, dia harus cepat membuat impian-impian baru.. agar langkahnya tak terhenti.. agar semangatnya tidak hilang.. agar passionnya tidak sirna..

Saya pernah berada dimasa dimana saya merasa hampa, setelah impian saya terwujud.. setelah euforia sirna.. saya bingung harus apa.. saya seakan tidak punya lagi tujuan hidup.. tak ada lagi yang perlu saya capai.. hahahaha.. sungguh pemikiran yang bodoh.. begitu melihat teman-teman yang terus “berlari” mengejar impian mereka, saya sadar bahwa saya harus membuat impian-impian baru agar saya terus berlari..

saya tidak ingin menjadi pemimpi yang tak memiliki impian… saya tak ingin menjadi zombie yang hanya menjalani hidup tanpa gairah dan semangat hidup!

Kita diberi akal, pikiran dan nyawa untuk menggerakkan tubuh yang diberikan Tuhan. so? buat apa kita sia-siakan..

Mari bermimpi!! Mari terus berlari mengejar apa yang sudah kita impikan!

membuat rencana

Yesterday is history tomorrow is a mystery today is a gift.. thats why we call it, present..

Hari ini adalah Misteri dari hari kemarin. Dan Apa yang sudah kita lewati kemarin telah menjadi bagian dari sejarah hidup kita.. Apa yang kita lewati hari ini.. jam ini.. menit ini dan detik ini adalah sebuah hadiah yang mestinya selalu kita syukuri..

Rasanya.. tak mampu kita menghitung semua nikmat dari-Nya.. Segala hal yang sudah kita dapatkan, adalah sebuah anugrah.

Namun Dibalik segala anugerah yang datang hari ini dan hari-hari kemarin.. Masa depan tetaplah sebuah misteri. tidak ada yang tahu pasti apa yang akan terjadi besok. Atau bahkan 1 jam mendatang. kita tidak ada yang tahu. sama seperti datangnya kejadian gempa dan tsunami di jepang, beberapa jam yang lalu. Tidak ada yang tahu. Semua berjalan normal sampai bencana itu datang.

Tapi setelah semua itu datang? apakah Manusia akan hanya duduk berpangku tangan? meratapi semua yang hilang dan musnah? tentu tidak. Ketika Saya melihat berita di TV dan Internet, sepertinya para penduduk Jepang sudah cukup tegar karena mereka biasa menghadapi gempa dan tsunami. itu adalah salah satu hal yang sangat saya kagumi. Ketegaran mereka…

Setelah semua yang terjadi. mereka pasti perlu membuat rencana. sama seperti kita. selama hidup kita juga perlu membuat sebuah rencana. Rencana jangka pendek dan jangka panjang.

Tepat setahun yang lalu, saya membuat sebuah resolusi bersama 2 sahabat saya. Kami membuat resolusi 5 tahun ke depan. Hal itu pernah saya posting disini.  waktu itu, kami tidak pernah tahu apa yang akan terjadi 5 tahun mendatang.

Belum Genap 1 tahun, begitu banyak hal yang terjadi pada kami bertiga. kami sempat di titik nyaris putus asa. bertanya-tanya pada diri sendiri. apakah kami sanggup mencapai mimpi-mimpi kami? kami semua terdiam.. tidak tahu pasti apa yang akan terjadi nanti.

Namun begitu, saya berusaha tetap tegar dan berpositif thinking, bahwa saya akan bisa mencapai semuanya dalam waktu 5 tahun. ya.. masih ada 4 tahun untuk mencapai semuanya.

oh ya.. bicara rencana, resolusi saya tahun ini, sudah tercapai di 2 bulan pertama. jadi… kayaknya saya harus membuat rencana baru. Mungkin butuh Resolusi yang lebih sulit. (hehehe bukannya jumawa) tapi.. saya memang berencana membuat resolusi/target baru. Target di buat setinggi mungkin agar kita bisa melompat setinggi-tingginya, bukan untuk medapatkan mimpi itu, bukan? supaya saya bisa jauh lebih memaksimalkan apa yang ada di dalam diri saya.

hmm.. kalau menatap wish list ini, saya rasa apa yang akan saya jalani setidaknya 4 tahun ke depan akan membuat hidup saya jauh lebih berwarna. semoga..

ah.. membuat rencana seperti ini selalu bisa membuat saya kembali bersemangat, setelah drop mood gara-gara tingkah seseorang. hadeeh.. yuk ah.. mari semangat lagi.. 😀 lebih baik merencanakan masa depan yang jauh lebih baik, daripada sibuk bergulat dengan emosi negatif yang tidak akan membawa manfaat apapun dalam hidup kita..

indahnya malam..

Sang Malam.. Lawan dari siang.

Aku mencintainya.. dia begitu indah untukku..

Tenang.. Dingin.. Menenangkan..

Memberikan atmosfir kenyamanan tiada tara.. Melarutkan lelah, gundah dan juga Penat.. Memeluk Hampir setiap mahluk hidup dengan dekapannya.. menaburkan Bubuk mimpi.. yang membuat orang melepaskan diri kebisingan dunia untuk sesaat.. Membawa mereka ke mimpi tenang yang indah dan damai..

Aku menyukai malam. karena dia memberiku ruang untuk menyendiri.. menikmati diri dalam senyap.. Seperti di dunia ini hanya ada aku dan Penciptaku.. Membuat sepertinya Dunia ini terasa sangat lapang.. Damai, Tenang, Tanpa ada yang menganggu..

Aku mencintai Malam.. seperti Malam mencintai Bintang.. Seperti Matahari mencintai langit biru.. Seperti Ikan-ikan yang mencintai luasnya samudra..

Malam.. Mari peluk aku.. taburkan bubuk mimpi itu.. biarkan aku tenang.. beristirahat dalam damainya mimpi indah hari ini…

I love my Job

Yes! I love My Job.

Semakin membuatku pusing kepala, tapi semakin membuatku bersemangat.. semangat belajar, semangat memperbaiki diri.. mencari tahu apa yang tidak ku tau.. Terima kasih atas pecutan semangat ini.. Terima kasih atas panasnya api yang membakar semangatku. Karena aku tau.. ini adalah proses. Kristal, Guci mewah, bahkan mutiara.. semua lahir dari proses yang menyakitkan..

Note : Ini gue terlalu bersemangat apa sadomasokis sih sebenernya.. Hadeeeh.. *kembali menyelam ke tumpukan buku dan artikel*



rindu kamu..

rindu kamu blog-ku.. rindu bercerita padamu.. rindu mengungkap isi hati dengan hal-hal melankolis.. rindu segalanya…

sudah cukup lama saya tidak update blog ini.. beberapa waktu yang lalu, blog ini sempat kena malware, yang cukup menyusahkan hingga akhirnya blog ini harus di reset.. beruntung saya sudah membackup data-data.. hingga tidak ada postingan yang hilang.. paling ada beberapa plugin yang belum lengkap seperti sebelumnya.. saya pun belum merasa cocok dengan themes yang ada.. tapi.. apa boleh buat.. keterbatasan waktu membuat saya tidak bisa leluasa mengganti dan menambahkan ini-itu sebagai ornamen.. Continue reading “rindu kamu..”