serba-serbi belanja di supermarket

Siapa sih yang gak pernah belanja di supermarket alias pasar swalayan? Pasar swalayan sangat khas dengan suasana belanja yang nyaman (ber-AC) dan keleluasaan memilih barang. Ga takut diboongin karena gak pinter nawar, dsb karena harganya sudah fix, gak bisa ditawar-tawar. Kalo mau beli ya diambil dan bayar, kalo gak mau ya monggo pulang..

Awalnya saya pikir berbelanja di pasar tradisional, udah pasti lebih murah daripada berbelanja di pasar swalayan alias supermarket. Bisa iya. bisa tidak. Semua tergantung dari barang yang dibeli, jumlah barang yang dibeli, dan waktu pembelian, dan jenis serta merk supermarketnya.

Barang yang dibeli

Untuk beberapa barang misalnya paket sayur asem, atau paket sayur lodeh, tentu harganya akan lebih mahal, dibanding kita beli di pasar atau di abang sayur keliling. Tapi kalo beli Minyak goreng kemasan, bisa jadi, kalo beli di supermarket, harganya lebih murah daripada di kios pasar, atau di warung dekat rumah atau abang tukang sayur keliling sekalipun.

Jumlah barang yang dibeli 

Nah.. seperti contoh minyak tadi. Ukuran tertentu bisa jadi akan lebih murah daripada ukuran lain. walau merknya sama. Misal. Belakangan Harga Minyak ukuran 2 liter, berpotensi lebih murah jatuhnya di banding minyak ukuran 1 liter, atau 5 liter. aneh kan? emang! minyak merk tropic* di waktu tertentu bisa dibeli dengan harga sekitar 20rban. gak sampe 21rb. Tapi harga ukuran 1 liter bisa jadi 12-13rb. sementara galon yang 16 liter bisa 200rban lebih. Well.. gitu deeh.. 😀

Waktu pembelian

waktu pembelian ini ngaruh banget. karena biasanya ada minggu-minggu tertentu, barang-barang ada yang di diskon. ini mesti pinter-pinter cari info. kalo di S*perindo, biasanya setiap 3-4 hari, mereka punya barang-barang tertentu yang di diskon. harganya menarik. G*ant dan h*permart juga ada aja diskonnya. jadi rajin-rajin aja cari info. misal liat spanduknya (mereka selalu pasang spanduk di depan supermarketnya), atau via online.

soal waktu belanja ini pun berpengaruh saat kita berbelanja di pasar tradisional. harganya bisa beda, walau yang jual sama. ini terjadi di pasar minggu yang pasarnya gak ada matinya.. maybe next time saya share soal ini.. 🙂

Jenis dan Merk supermarketnya. 

Supermarket itu jenisnya banyak yah.. ada Minimarket, supermarket, hypermarket dan grosir. pilihan berbelanja di masing-masing kelas, memberi kita pilihan untuk berbelanja.

Makin kecil spotnya, biasanya harganya makin agak mahal. karena jatuhnya ngecer. Biasanya minimarket banyak digunakan untuk membeli barang-barang sehari-hari yang jumlahnya sedikit. saya pernah tanya, umumnya yang belanja di minimarket, jumlah transaksinya dibawah 100rb tiap transaksi. Kalo pun tiap transaksi lebih dari 100rb, biasanya karena beli susu bayi.

Tapi kalo supermarket  tentu karena lokasinya agak lebih jauh dari tempat tinggal, biasanya orang agak niat kalo mau dateng ke situ.. so at least 1-2 minggu sekali. sementara kalo udah hypermart biasanya buat belanja bulanan. Kalo grosir biasanya yang belanja disitu selain belanja bulanan keluarga, banyak juga pedagang-pedagang yang belanja disitu untuk dijual kembali. kalo grosir ini, memang harganya lebih murah. tapi belanjanya gak bisa dalam jumlah dikit.. 😀

TIPS BELANJA

klo soal tips belanja di supermarket, pasti udah banyak yang ngeshare soal itu yah.. dari soal bawa uang ngepas, bawa list belanja, sampe belanja dalam keadaan kenyang biar gak laper mata.

nah… yang mau saya bagi disini adalah soal memilih barang yang mau di beli saat berbelanja disupermarket, hypermarket ataupun grosir berdasarkan pengalaman saya..

Bagian makanan laut

Beberapa waktu yang lalu, saya menemukan sebuah ikan dalam kondisi seperti ini di salah satu supermarket besar yang biasa saya datangi.

ikan dalam ikan..

iya.. itu ada ikan kecil di mulut ikan besar.. Duluuuuu.. lama sebelum kejadian ini, saya juga pernah membeli cumi-cumi ukuran besar di supermarket. pas sampai di rumah, saat saya mencucinya, saya menemukan ikan kecil yang sudah tidak segar, ada di dalam badan cumi-cumi itu. gak cuma 1, ada 3 ekor. itu gak cuma kejadian sekali. waktu saya membeli cumi-cumi di supermarket yang lain, kejadiannya pun hampir sama. ada ikan di dalam badan cumi-cumi.

Awalnya saya pikir, kasian amat itu cumi-cumi baru makan udah di tangkep sama nelayan. Tapi kok saat itu, saya udah berasa rugi. karena beratnya si cumi2 jadi nambah gara-gara ikan2 kecil itu. Eh tapi kok setelah melihat foto tadi, saya makin curiga ada kesengajaan peletakan ikan kecil di dalam ikan besar atau cumi-cumi ini untuk menambah berat si ikan atau cumi-cumi.

kesalahannya ada dimana, saya tidak tau. saya tidak menuduh si supermarket yang nakal. bisa jadi dari nelayannya. atau memang si ikan dan cumi-cumi ini baru makan trus di tangkep sama nelayan seperti dugaan awal saya.

jadii.. yang perlu diperhatikan betul saat memilih ikan segar saat berbelanja di supermarket adalah pastikan saat membeli ikan, dan makanan laut lainnya, kondisinya masih segar dan bersih dari segala tambahan benda lain.

Hal lain yang perlu di perhatikan adalah saat membeli ikan yang sudah dibersihkan atau sudah dibumbui, kondisi si ikan kemungkinan sudah tidak terlalu segar. Walau mungkin masih bagus, tapi gak sesegar yang masih utuh. Memang akan lebih murah sih. Bukan tidak boleh beli yang seperti itu, tapi…kalo mau beli yang seperti itu, pastikan segera dimasak. Jangan di simpan lebih lama lagi di kulkas kita.

Bahan makanan beku

soal makanan beku ini saya khusus membahas soal daging dan ayam beku yang biasa di jual di supermarket. kalau diperhatikan, supermarket biasanya menjual 2 jenis daging sapi dan daging ayam ini. ada yang versi fresh, ada juga yang versi beku. Suka perhatikan gak, kalau harga yang beku biasanya lebih murah daripada yang tidak beku. Kok bisa?? ya bisa..

sumber : topiktrend dot com

 

Biasanya yang beku mengandung kadar air yang lebih tinggi. saya gak tau alasannya. tapi yang pasti, kalo saya beli daging atau ayam beku, mereka menyusut beratnya saat sudah gak beku. Nyusutnya juga bisa sampai 10%-15%. Banyak yak? emang!

Makanya.. lain kali, kalo nemu harga jual daging sapi atau ayam yang murah.. perhatikan dulu. Itu beku atau fresh. Kalo harga yang beku lebih murahnya 20% dari harga yang fresh, itu artinya harganya bagus. kalo cuma beda-beda tipis, ya di itung lagi aja bedanya. jangan sampe rugi gara-gara salah beli. soalnya itu daging atau ayam bakal berkurang loh beratnya.. Hihihihi..

selain itu, kalau membeli daging sapi beku, kita tidak bisa memilih bagian mana dari daging sapi itu. tentu kita tau kan ya.. beda bagian, beda tipe urat dan seratnya. ngaruhnya sama cepat empuk atau nggak. selain itu, kalau daging beku biasanya udah di potong kotak-kotak atau di bungkus dalam ukuran tertentu dimana suka banyak bagian berlemaknya yang jumlahnya suka gak kira-kira.. 😀

oh iya.. kalau beli daging beku, kalo bisa di kemas di kulkas seukuran kita mau masak aja ya.. biar si daging gak bolak-balik di cairkan. supaya kesegarannya tidak berkurang.

Sayuran 

kalo sayuran segar, so far saya masih menemukan bahwa pasar tradisional masih juaranya soal sayuran segar. harganya masih lebih murah.

sepertinya itu dulu yang bisa saya ceritakan untuk edisi belanja di supermarket.. So.. mesti belajar dari smart buyer lah yaa.. happy shoping.. 🙂