Anggur merah dan kenangan masa muda. tsaah!

Kalau bicara tentang anggur merah, apa yang ada di pikiranmu? yang ini??

atau yang ini? Anggur merah versi minuman alias Red Wine.

Kalau saya… ingetnya malah ini..

“Anggur merah yang selalu memabukan diriku kuanggap
Belum seberapa dasyatnya bila dibandingkan dengan senyumanmu
Membuat aku jatuh bangun
Anggur merah yang selalu memabukan diriku kuanggap
Belum seberapa dasyatnya bila dibandingkan dengan senyumanmu
Membuat aku lesu darah..”

– lirik lagu Senyum Membawa Luka By Meggy Z –

hahaha.. iyak! lagu dangdut! :))

Buat penyuka dangdut, pasti kenal dengan cuplikan lagu itu. Jujur saja, Saya bukan pecinta dangdut, tapi saya juga gak anti lagu dangdut. Lagu yang punya judul asli Senyum Membawa Luka ini, tadi mendadak terlintas di kepala saat saya melihat tumpukan anggur merah di pasar tadi pagi..

Lagu ini punya kenangan tersendiri buat saya.. Cukup melekat dikepala, bukan karena saya suka sama lagunya. Tapi duluuuu.. Jaman SMP saya terpaksa menghafalkan lagu ini. iyak MENGHAPAL! Pasalnya, guru SMP saya, pak djusman Saragih, guru matematika saya, sering kali menghukum para siswa dengan menyuruh mereka menyanyikan lagu anggur merah ini di kelas.

Pertama kali dapat guru yang terkenal killer ini. Saya sudah dikejutkan ketika pak Djusman menghukum salah satu teman di kelas dengan bernyanyi lagu anggur merah ini. Dan gak boleh balik ke kursi sebelum nyanyi dengan bener! akhirnya beneran deh tuh temen gak duduk sampe pelajaran selesai. Demi menghindari tragedi serupa terjadi pada saya, walau saya bukan penikmat dangdut, sepulang sekolah, saya langsung cari tau tentang lagu ini. saya pikir judul lagunya anggur merah. ternyata bukan, saudara-saudara! :))

Maklum lah.. Dulu belum secanggih sekarang. Belum ada google dan youtube atau azlyric dan semacamnya. Gimana pula saya bisa tau lagu ituuu.. Dulu Mau nangis rasanya :))

Wal hasil selama beberapa malam, saya meminjam radio si mbak helper rumah, cari channel dangdut. Saya bengong di depan radio sambil nunggu lagu ini diputar supaya saya bisa mencatat liriknya. MENCATAT! Iya, mencatat!

Buat saya, pelajaran matematika sama sekali tidak menakutkan yang paling menakutkan adalah hukumannya itu loh.. Gak cuma suruh nyanyi kadang, tapi disuruh joget juga sambil ngangkat dua jempol. Kebayang dooong!! udah gitu, pak djusman ini bisa dengan semena-mena loh menghukumnya.. Gak perlu alasan apapun.. Siapapun bisa kena hukum :)))

saya pun pernah kena hukum, gara-gara salah informasi. katanya si bapak ini gak masuk. jadilah saya dan beberapa teman ngeloyor ke kantin. eh, pas balik ke kelas, bapaknya udah ada.. jadilah kami rame-rame suruh nyanyi.. >_<

mari kita nostalgia dan nyanyi lagi.. Mari angkat jempolnya sodara-sodaraaaaa!!! :)))

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *