Kisah Horor bagi penakut

image

Percaya apa nggak, tapi konon seorang pencerita horor terbaik adalah mereka yang penakut. Setidaknya itu yang dibilang teman saya, saat mendorong beberapa penulis untuk menulis skenario atau kisah horor.

Bayangkan seorang penakut harus membayangkan begitu banyak adegan menyeramkan bahkan mengerikan sebelum mereka tulis atau ketik menjadi sebuah cerita untuk dibaca orang lain.. sebagai seorang penakut yang mencobamenulis cerita horor, izinkan saya berbagi pengalaman saat dulu menulis cerita horor…

Kalau ditanya gimana rasanya? Rasanya MENYEBALKAAAAAANNN!!!! :)))
Seriusan deh.. :))

Tapi ajaibnya banyak yang suka bahkan minta saya nulis lagi.. katanya beneran nyeremin dan berasa real.. errrr.. ya iyalah.. buat para penakut, mereka jadi akan lebih parno dan jadi lebih sensi serta membayangkan kemungkinan-kemungkinan buruk yang bisa terjadi.

Itu yang kemudian menurut banyak orang bikin cerita berasa lebih real dan lebih bagus.. apa lagi kalo di dukung pengalaman penulis yang beneran ngalamin kejadian “aneh”.. :))) beberapa adegannya beneran real bangeeet..

Jujur saya Ketagihan (dengan honornya) sih.. tapi prosesnya itu loh yang bikin nggak tahan…  :)) sport jantung dan deg2an terus.

Degn2annya gak cuma pas nulis. Tapi juga pasca nulis.. setelah nulis saya masih kebayang-bayang hantu yang suka mendadak muncul disaat dan tempat yang gak terduga.. atau mendadak nyolek, atau manggil2, tapi gak ada wujudnya.. dua kejadian terakhir sih emang real saya alamin saat dulu nulis horor.. hal bagusnya, bisa menginspirasi saya buat hulis hal yang lebih nyeremin lagi.. hal buruknya adalah, sejak itu saya gak mau tidur sendirian lagi 😐 OGAAAH!!!

So.. buat kalian para penakut.. berani nulis cerita horor?? 😉

6 Replies to “Kisah Horor bagi penakut”

    1. tapi saya beneran penakut kok.. makanya cuma berani nulis siang-siang dan dalam kondisi rame.. kalo sendirian dan sepi.. buru2 tiduuurr.. :))

  1. saya bukan penakut, tapi pas nulis kisah horor di kampus saya banyak yang bilang bagus dan menyeramkan. atau jangan-jangan jauh di lubuk jiwa saya yg terdalam #halah, saya adalah penakut? 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *