Antara Saya, deBlogger dan Anak Ayam

Apa ada hubungan antara 3 hal ini? ada! beberapa hari yang lalu saya dan-teman-teman dari deblogger yaitu Aris, Bradley, Iman dan Cici main sama anak-anak ayam yang lucu-lucu.

Hihihi.. kenapa tiba-tiba kami main dengan banyak anak ayam? ya.. ini dalam rangka bereksperimen membuat video pendek tentang kebebasan berekspresi..

 

well.. ini memang jadi pengalaman pertama kami bekerja sama untuk membuat sebuah video (film pendek). Saya memang terbiasa membuat skenario.. tapi saya jarang terjun langsung untuk proses syuting.. tapi ini semua tetap menyenangkan.. bahkan sangat-sangat menyenangkan..

 

Semua dimulai dari proses casting (Baca : pencarian anak ayam) yang terbilang cukup sulit. Hal ini karena sulit menemukan penjual anak ayam. Apa lagi dimusim liburan seperti kemarin. Tapi akhirnya setelah tanya sana-sini kami berhasil mendapatkan 6 ekor anak ayam yang lucu-lucu..

 

 

Nah di hari syuting, Walau kami sudah janjian sejak pagi, tapi berhubung hujan mengguyur jakarta dan sekitarnya. Akhirnya kami baru berkumpul di rumah aris sekitar pukul 1 siang. Mulailah kami mempersiapkan barang-barang dan memulai proses syuting yang penuh canda tawa.

Iya.. syuting hari itu sangat menyenangkan karena banyak dari kami tidak dapat menduga tingkah polah anak-anak ayam yang tidak bisa diarahkan gayanya.. mereka semaunya sendiriiii! ya iyalah.. :lol:

 

 

Sebenernya menjadikan hewan sebagai tokoh utama di cerita sama susahnya dengan menggunakan bayi ataupun anak-anak. Mereka sama-sama susah diarahkan :D

Tapi beruntung proses syuting hari itu berjalan lancar.. penasaran gimana hasilnya? ya gak bagus-bagus amat sih.. tapi lumayan lah untuk pemula.. :p

 

Btw, thank you buat Aris yang sudah di repotkan dengan proses editing yang ribet.. maaf kalau saya cerewet :lol:

 

selamat buffering eh selamat menikmati video ini..

 

 

Boleh di like, loooh.. :D

 

34 thoughts on “Antara Saya, deBlogger dan Anak Ayam

  1. wkwkwk anak ayamnya jadi angrychicken =))

    “disclaimer: tidak ada anak ayam yang tersakiti dalam pembuatan video ini” ada kali, itu angrychickennya diketapel =))

    pesan yang disampaikan, oke! :)

    kapan2 kita bikin yang versi orangnya yuk jengluv, aku siap jadi artisnya muehehe. :p

  2. ah lucunya si kecil kuning itu, lucu sih sebenarnya, tapi ndak cocok buat dipelihara ya mbak karena suka pup sembarangan :))

    namanya juga anak ayam, kalo anak manusia kan bisa dipakein pempers :))

    • setujuuuu!! kemaren menyenangkan karena kerjaan kita..
      makan-nyiapin perlengkapan syuting-makan-syuting-makan-tidur sore-makan lagi di pondok laras =))

    • film ini menghabiskan biaya 20ribuan. 20 ribu buat beli 6 ekor ayam, dan beberapa ribu buat beli tali (yg akhirnya gak bener2 ke pake). induk ayamnya minjem.. :D

      Jadi andai anak ayamnya juga bisa minjem mungkin film ini akan jadi film zero budget.. :p

      ini tidak menghitung biaya nyemil para kru yaaaa.. :lol:

      film ini memang masih jauh dari sempurna. kami pun sudah merasakannya.. so.. kami akan sangat terbuka atas kritik saran dari semua pihak.. #ihiy (bahasanya resmi beneurr) :lol:

    • huahahahahha.. gambar ayam berkumisnya lucuuu…

      iya juga ya.. mestinya pake suara aja.. :D
      munculnya juga cepet banget.. :(
      next time klo bikin video lagi lukman ikutan yaaaa.. :D

  3. udah liat videonya di youtube, lucu sama anak ayam itu, kebayang repotnya yaa ngurusin mereka supaya mau syuting. udah liat yang punya be blog belom? nah, kalau punya be blog baru namanya kejar tayang, 3 jam ngebut bikin videonya, qiqiqiqqi.

  4. Duh perasaan udah komeng deh di sini, kok nggak ada ya?

    Yang paling berkesan adalah sesi curhat after dinner ntuh, wah senang bisa saling terbuka dan lebih mengenal… :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>