Donor Beras

Sudah lima bulan berlalu dari waktu terakhir saya donor darah. telaat!

Makanya, beberapa hari yang lalu, saya bersama dua orang teman memutuskan untuk kembali mendonorkan darah di sela aktifitas yang cukup padat di hari itu.Β Selepas meeting di daerah kebon sirih, Saya dan Pidi bergerak ke PMI Pusat yang berlokasi di jalan Kramat Raya. Berhubung kartu donor saya hilang (untuk kesekian kalinya), saya pun di beri kartu donor baru oleh petugas disana.

 

Ada yang unik pada donor darah hari itu. Pertama, setelah selesai mendonorkan darah, saya mendapat pin donor darah, sesuai golongan darah saya. Pin-nya lucuuu!! saya suka banget! ini dia penampakannya.

Bukan cuma saya yang dapat pin, tapi Ben dan Pidi juga dapat pin, sesuai golongan darah masing-masing. Pidi dapat B, Ben dapat AB. lucu-lucuu! πŸ˜€

Tidak hanya itu.. ternyata, di hari itu sedang ada pembagian goodybag dari bank panin untuk para pendonor darah di hari itu, dalam rangka ulang tahun bank panin. pas barusan ngecek ke website-nya panin bank, ternyata memang mereka sedang ada program donor darah Panin bank yang temanya “setetes kasih sejuta harapan”. coba aja mampir ke website mereka untuk tahu lebih banyak soal progam itu. karena ternyata, kegiatan itu gak cuma ada di jakarta. tapi ada di 41 kota di indonesia. Gih mampir ke PMI terdekat!

 

Sebenernya kita cukup kaget pas di kasih goodybag itu. Gak nyangka. Dan lebih gak nyangka lagi pas liat isinya 😐 beras, cyyn! 5 kilo pula! 😐

Bukan apa-apa. masalahnya, malam itu kami akan datang ke acara premiere “mestakung”. gak mungkin dong datang ke sana, ngobrol haha-hihi dan ketemu banyak klien sambil masing-masing bawa beras 5 kilo.. 😐

Padahal mikirnya lumayan sih itu beras buat stock makan seminggu.. wahihihihi.. (dasar otak ibu2). Setelah ngobrol dan berpikir panjang, akhirnya kita pun memutuskan untuk memberikan beras-beras itu pada yang membutuhkan.. Makanya sebelum ke acara premiere kita pun mampir dulu ke sebuah panti asuhan yang lokasinya masih di jalan kramat raya.

 

Hehehehe.. Sepertinya memang Tuhan sudah menunjukkan jalan untuk kami agar tidak repot membawa banyak barang, sekaligus bisa membantu adik-adik disana.. haha.. klo di pikir-pikir.. jadilah hari itu kami donor beras.. :p

Jadi kepikiran.. Kenapa ya, kawan-kawan di panin bank gak langsung membantu menyerahkan beras-beras itu untuk adik-adik di panti asuhan ya? hmm.. ya mungkin mereka memang bermaksud memberikan ucapan terima kasih tersendiri untuk kawan-kawan yang sudah menyumbangkan darahnya.. ya… apapun tujuannya.. semoga semua kebaikan orang-orang di hari itu bisa bermanfaat dan mendapat balasan yang baik dari Allah Swt.. Amin..

Ayo kawan-kawan.. ikutan donor beras eh donor darah yuk..

21 Replies to “Donor Beras”

  1. Mba sampe sekarang aku masih trauma dengan jarum suntik, jadi udah gede gini belom berani disuntik apalagi ngedonor darah,, punya solusi ga mba?? pengen ngedonorin darah juga, tapi takuttt di suntikkk…

    lucuu yaa… isi gudybag nya beras #kaget

    1. itu karena belum pernah coba donor darah.. sekali nyoba pasti ketagihan deh.. ga sabar nunggu 3 bulan lagi biar bisa donor darah berikutnya..

  2. Jadi sedih bacanya. soalnya sebulan lalu niat donor saya di PMI Kramat di stop karena saya terinfeksi hepatitis B. Saya sempat share juga (di sini *blog saya) jadi, hrs tunggu sampai sembuh dl baru bisa donor darah lagi:'(
    Hmm…ngeliat pin nya lucu yaaaaaaah…jadi pingin.

  3. hay tetangga πŸ˜€ *spam*
    oh ya, di acara pemberian penghargaan donor darah 50 kali ada lucky draw yang hadiahnya kulkas lhooo. jadi, tunggu apa lagi ? donor terooosss, sapa tau ntar hadiahnya rumah xixixixiix

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *