pertanyaan masal saat hari raya

Kapan Nikah?

Dudududu.. banyak yang sensi ye, dengernya..

Topik ini kemarin ramai dibicarakan di pasar burung. Menjelang Idul Fitri, dimana banyak keluarga dan kerabat berkumpul, sudah pasti pertanyaan “kapan nikah?” ini akan terlontar.. dan ini pasti menjadi bahan ke-galau-an tersendiri untuk mereka yang single.

Tanpa disangka-sangka, kemarin di twitter, banyak banget yang ngebahas soal “kapan nikah” ini. Ada beragam jawaban terlontar dari pertanyaan “kapan nikah?”. Ada banyak jawabannya lucu, sinis & bahkan bikin Miris. tapi yaa.. menurutku sih semua itu wajar-wajar aja sih.. siapa sih yang nggak pengen nikah.. :p

Tapi Bagi para pria & wanita single, Tentunya pertanyaan ini sering sekali hinggap di telinga, terutama setiap acara kumpul keluarga besar.. Entah dinikahan sepupu, arisan keluarga, hingga acara hari raya seperti idul fitri, natal ataupun yang lainnya..

Keluarga besar yang jarang bertemu biasanya saling bertanya kabar terbaru setelah sekian lama tak bertemu.. Dan ya itu..

Salah satu pertanyaannya adalah “KAPAN NIKAH???!”

Hadeeh.. Saya yakin para single seperti saya, sudah punya ribuan antisipasi jawaban menghadapi pertanyaan macam itu.. Dari mulai senyum2 lugu (dgn tetap ngedumel dalam hati), senyum2 kecut sambil bilang “doain aja..” sampai jawaban sinis yang parah abis kayak “situ kapan cerai??” #Eh..

Huahahahaha.. Pertanyaan begini emang bikin wanita & pria single sensitif.. Apa lagi buat mereka yang lagi gak punya pasangan, mereka yang “di gantung”, sampe mereka yang punya pacar tapi tak jua ada tanda-tanda dilamar atau punya keinginan melamar pasangannya..

ya ngerti sih kalau pertanyaan seperti itu dilontarkan oleh para saudara dan kerabat. saya yakin mereka tak punya maksud buruk bertanya “kapan nikah?”. mereka sudah tak sabar melihat kita tersenyum bahagia di kursi pelaminan. sayangnya mereka kadang lupa.. ada banyak kejadian & moment seru dalam hidup ini, bila hanya mencari sebuah senyum bahagia.. so many happy single out there.. hihihi.. #edisipembelaan.

Idul fitri tinggal beberapa hari lagi.. Sepertinya saya harus menyiapkan jawaban baru soal “kapan nikah?”, karena sepertinya orang-orang terdekat saya udah bosen kalo tiap mereka tanya “kapan nikah?” saya selalu jawab.. “Nanti aja kalo sempet..” 😀

Jadi.. Apa jawabanmu kalau ditanya kapan nikah?

18 Replies to “pertanyaan masal saat hari raya”

    1. #uhuk

      yang penting mah… setia dulu kali to.. belajar menjaga hubungan lebih awet dulu.. biar gak tiap tiga bulan ganti pacar… #keplak

  1. dulu waktu jaman muda *halaaah* pas ditanya kek gitu, saya jawabnya emang pake aan alias pake perasaan alias rada sensi… tapi seiring bertambahnya umur *tsaaah*, jawaban saya jadi lebih diplomatis, “ya mohon doanya aja” atau “doain deh”.. nah klo lebaran besok gimana? he’eh saya malah nunggu lebaran besok saya bakal ditanya apa.. *nantangin* heuheuheuheu

  2. pernah mengalaminya.. selalu bilang “mau nyelesain sekolah dulu” -alesaaaaaaannn basiiiii..- padahal akhirnya pe sekarang sekolahnya ga selesai2 gara2 keburu nikah hehehe..
    semoga cepat diberikan pangeran berkuda (?) yaaaaa.. *amien* 😛

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *