Riding Exprerience Spacy Helm In

kemarin, untuk pertama kalinya saya mencoba mengendarai motor matic! deg-degan.. 😐 Norak? iyes! so what? :p

abis gimana yaaaa… gak pernah mengendarai motor matic. padahal kata orang-orang yang udah pernah naik motor matic itu gampang banget.. tinggal ngegas, udah bisa jalan.. err.. kedengarannya gampang.. tapi namanya belum pernah coba tetep deg-degan.. ;(

bismillah.. semoga semua lancar..

Berhubung saya mencoba motor matic dalam rangka undangan dari PT. Astra Honda Motor (AHM) untuk acara “10.000 senyum spacy”, saya mengendarai spacy helm-in ini keliling jalan di daerah menteng dengan di kawal dua pria tampan nan baik hati.. :love: #eh. *semoga si pacar ga baca* 😐

Tidak cuma saya yang di undang mencicipi asiknya mengendarai spacy ini, tapi ada mpus, mbak Injul, Betania dan Lea. disana saya juga ketemu om iksa!! Hallo om! ketemu lagi kitah.. 😀 *dadah-dadah* selain blogger-blogger tadi, ada juga rekan-rekan dari klub pencinta otomotif.. yang jelas isinya laki semua.. ada banyak yang lucu-lucu siih.. :love:

Dalam setiap launching produk barunya, ternyata dari pihak AHM memang biasa mengundang rekan-rekan klub pencinta otomotif ini untuk melakukan test drive.. untuk kesempatan kali ini, pertama kalinya mereka mengundang blogger-blogger perempuan untuk mencoba motor matic baru keluaran mereka. Tidak dapat di pungkiri, perempuan memang salah satu target pasar motor.. perempuan-perempuan masa kini sudah banyak yang memilih motor sebagai alat transportasi.

sebagai perempuan saya sendiri punya beberapa alasan kenapa saya menggunakan motor untuk aktifitas sehari-hari. diantaranya :

1. Cepat. Yes! saya pusing klo bermacet-macet ria di bis / taksi sementara banyak deadline dan kerjaan yang menunggu.

2. Murah. untuk menempuh rute-rute tertentu memang lebih murah bila di jangkau dengan motor, dibanding harus naik turun bus atau naik taksi (tentu saja :p )

3. Mudah. pengoperasian motor memang lebih mudah dari pada mobil. ya iyalaah.. #keplak

Dari ketiga alasan diatas, motor bebek yang biasa saya pakai memang sudah bisa mengakomodir semuanya.. tapi.. ketika saya mencoba si motor matic, ada beberapa kenyamanan lebih yang saya rasakan. diantaranya :

1. Lebih Cepat. saat saya mencoba motor ini tarikannya cukup enteng dan saya dengan mudah melesat jauh.. *dan bingung ngeremnya* 😐

2. Lebih Mudah. Ya.. seperti yang teman-teman saya bilang, tinggal ngegas aja juga udah jalan… :p

3. Lebih Gede Bagasinya!!! Muat banyak.. ini yang paling saya suka. :love:

Seperti namanya, Spacy Helm In. Motor ini memberi space lebih luas (bahkan bagasi terluas di kelasnya) sampai helm full face pun bisa masuk. saya sempat coba dan ternyata tas saya yang berisi si little missy, si netbook, bisa masuuk!!! yeaaay!! seneng deeh.. gak ribet bawa-bawa.. tau dong.. klo cewek itu senengnya kemana-mana bawa segala macem..

bagasi luas ini memang jadi keunggulan dan jadi sumber kecintaan para cewek. dengan kapasitas 18 Liter, kita bisa masukin banyak barang disini.. tangki bensin sebesar 5 Liter juga jadi keunggulan tersendiri buat motor ini.. gak perlu sering-sering mampir ke pom bensin jadinya.. 😀

motor ini menyediakan 5 pilihan warna. Merah, putih, hijau, biru, hitam. Sayang warnanya gak ada yang pink cyyyn!! 😆 tapi kata pihak AHM, ternyata kita bisa loh minta custom warna sesuai dengan pilihan kita sendiri saat memesan.. bisa orange, pink, batik… karena Honda sudah menyediakan tempat custom paint yang di jakarta ada 2 tempat.. klo kita beli dan pesan dengan warna custom, di STNK bisa langsung di rubah warnanya.. seru kan?? tapi ya jelas dengan tambahan biaya tertentu.. 😉

karena biasa menggunakan motor bebek, saat mengendarai motor matic ini ada beberapa lain yang bikin saya rada bingung diantaranya posisi klakson dan tombol buat mindahin lampu sein.. XD

posisi tombol sein dan klakson di tuker.. 🙁 beda sama si motor bebek. Jadi sering salah.. mau kasih lampu sein mesti liat ke tangan kiri dulu. udah gitu, buat saya posisinya agak susah di jangkau oleh si jempol.. buat yang suka pake motor, tentu tau mindahin sein itu butuh usaha lebih dari sekedar menekan tombol klakson. kalau posisnya agak jauh dari tombol maka usaha yang di butuhkan juga lebih besar. ya.. memang sih.. faktor biasa atau gak biasa.. sama faktor jempol saya yang kurang panjang :p

soal kebiasaan ini juga saya alami saat ngerem.. karena biasa pake motor bebek dan banyak pake rem kaki, ketika pake motor matic rem-nya rem tangan, saya masih belum biasa mengistirahatan kaki dan menyuruh si tangan bekerja untuk mengerem.. kalo mau berhenti, secara refleks si kaki yang nginjek-nginjek pedal.. padahal gak ngaruuuuhh.. bahkan sempat panik gara-gara kecepatan gak lekas berkurang, saya nyaris nurunin kaki buat ngerem.. Huahahahha.. 😆

Abis masih ga biasa siih… :angel: tapi setelah beberapa meter berjalan, sudah mulai biasa dan fasih mengendarainya.. belajarnya gampang kok ternyata.. 😎

oh ya.. banyak banget fitur-fitur baru loh disini.. salah satunya Automatic Headlamp On (AHO). untuk mendukung peraturan pemerintah yang meminta pengendara motor menyalakan lampu, Honda untuk pertama kalinya memasangkan AHO ini di scapy helm in. jadi.. setiap kita menyalakan motor, lampu depan otomatis nyala. Tapi gak usah khawatir batre-nya cepat habis. teknologi untuk menyalakan lampu depan ini tidak mengkonsumsi energi dari Accu (aki). Jadi gak boros kok.. 🙂

Over All.. motor ini asik banget buat dikendarai baik cowok maupun cewek.. happy banget bisa mencoba motor matic untuk pertama kalinya.. tapi sayang.. motornya gak boleh di bawa pulang.. 🙁 padahal pengen.. 🙁 masukin wishlist deh, siapa tau ada yang mau ngasih.. :love: #Kodebanget!

Sumber gambar : foto pribadi, tmcblog.com dan Iksa menajang.

Comments

    1. Post
      Author
        1. Post
          Author
          luvie

          aiiih.. si pacar nongol.. *peluk2 mesra*

          nggak ngecengin cowok2 koooook.. cuma…. emmm.. cuma… cuma ber-networking ria… siapa tau ada yang nyangkut.. #eaaaa

          *kethoeps*

  1. Betania Gian

    huaaaa… ada fotoku di sini kak 😀 hehehehe…
    wah, kk langsung update yaa,, aku juga seneng diundang sama Honda. Ternyata nggak seseram yang aku bayangin. –kita sama2 pengguna bebek dan first experience make motor matic. ternyata nyaman ya kak! hehehe.. candu nih, pengen lagi. hahahahaha…

    mampir ya kak ke blog pelangi..
    http://pelangiituaku.wordpress.com
    matur nuwunn… 🙂

    1. Post
      Author
  2. cici silent

    Whuaa, sama kek dulu pengalaman pertama saia pake motor matic. Masih nginjek2 rem kaki, padahal kagak ada rem kakinya 😀 #ngakak

    Soal posisi rem di stang kiri itu juga ngaruh ternyatah, jd rada kagok pas di persimpangan jalan, antara mo ngerem, ngidupin lampu sein sama ngidupin klakson *beugh*

    Makanya saia rada kurang suka sama matic, tapi yah… emang sekarang jaman trend nya matic sih ya… Apalagi dengan inovasi dan modelnya yang makin ciamik, jadi rada tergoda sama motor matic. xixixi #lirikmisuayangngebetmobelimotormatic

    1. Post
      Author

Leave a Reply to mbah sangkil Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *