kerja gampang gaji tinggi?

Friday, May 27, 2011

semalam, bekas tetangga datang ke rumah. Tujuannya masih sama seperti waktu-waktu sebelumnya. minta di carikan pekerjaan. jujur saya agak kapok mencarikannya pekerjaan.. soalnya senengannya nawar! :)

kalo lagi kepepet, bilang mau kerja apa aja. pas udah di cariin, alasannya ini-itu.. ujung-ujungnya ketauan kalo maunya kerjaan gampang, gak capek, tapi gaji tinggi.. errrr… dengan kriteria kayak gini udah bikin ribet.. dan parahnya dia gak punya skill apa-apa. kalau udah kayak gini, kerjaan apa dong yang pas buat dia??

Saat ini sebenarnya dia baru kerja sebulan di toko emas. tapi sejak seminggu pertama kerja, dia sempat menemui nyokap dan minta di cariin kerjaan lain cuma gara-gara di tempatnya kerja itu dia ditegur sama pegawai senior di depan pemilik toko. Dia ga terima terus mau cari kerja ditempat lain.. pas denger cerita ini dari nyokap, jujur aja saya langsung ngakak bukan kepalang… sorry.. bukannya ga prihatin dengan keadaannya. tapi lucu aja dengan sikapnya menganggapi kejadian seperti itu.. FYI, klo emang salah, di tegur itu masih wajar. klo di dunia kerja ada banyak orang ngalamin hal yang jauuuuuuh lebih ga enak dari yang dia alami.. bagian dari pembentukan mental menurutku..

ya.. bekas tetanggga saya ini memang belum pernah benar-benar kerja dengan orang lain.. kalo pun pernah bekerja, tak lebih dari 2 bulan.. itu pun dia mau kerja saat sedang bertengkar dengan kakaknya.. Dia selalu bilang ingin membuktikan kalau tanpa sokongan kakaknya, dia bisa mandiri.. tapi.. saat pertengkaran mereka usai, dia akan berhenti kerja.. hadeeeh… pertanda labil…

semalam dia bercerita banyak soal rencana dia mencari pekerjaan baru… yang bikin saya takjub adalah dia lebih memilih pekerjaan sebagai office girl.. err.. tanpa merendahkan pekerjaan ini.. saya merasa agak prihatin mendengar pilihan teman saya ini. bagaimana tidak, untuk ukuran orang yang pernah mengenyam bangku kuliah, saya pikir seharusnya ada lebih banyak pilihan pekerjaan lain untuknya.. tapi begitu saya mendengar alasannya, saya pun langsung prihatin pada siapapun yang menerimanya bekerja.. *muka shock*

kenapa begitu? ya.. karena tidak lain alasannya mau jadi office girl adalah sepertinya kerjaannya santai, bisa kerja shif jadi dia gak bosan.. sumpah deh.. begitu mendengar hal ini saya cuma bisa shock berkali-kali… ga tau mesti komentar apa… tapi yang pasti klo saya punya perusahaanpun (amin), sepertinya saya enggan mempekerjakannya.. :)

coba deh tanya pada setiap pemilik usaha di dunia ini. Baik perusahaan besar atau perusahaan kecil bahkan industri rumah tangga.. pegawai seperti apa yang mereka inginkan… kemungkinan besar semua memilki jawaban yang sama.. yaitu pegawai yang bisa memberi keuntungan bagi perusahaannya.. belum tentu untuk di manfaatkan dalam arti negatif. tapi dalam arti.. keberadaan pegawai ini berguna untuk membantu mereka menggerakkan roda usaha.. dan perusahaan menghargai mereka dengan memberi upah/gaji/honor atas usaha para pegawainya ini..

perusahaan kan bukan badan amal yang mau menggaji orang untuk sekedar bersenang-senang.. ;)

dear temanku.. ga ada yang mudah di dunia ini… mental yang kuat, usaha dan kerja keras itu sangat penting.. kalau kamu melihat pekerjaan yang saya lakukan itu sangat mudah dan tidak butuh usaha berat, kamu salah.. percayalah.. tidak ada yang benar-benar mudah dilakukan di dunia ini.. semua butuh usaha dan kerja keras… bahkan semut pun bekerja siang malam mengangkat makanan yang beratnya bisa mencapai 100x berat badan mereka sendiri, demi sekedar mengumpulkan makanan.. apa kamu tidak malu hanya berpangku tangan dan menginginkan dunia ada di genggamanmu? ;)

Dulu waktu jaman kuliah saya pikir untuk bekerja cukup butuh banyak skill yang dibutuhkan perusahaan..  tap seiring dengan perjalanan waktu saya sadar, tak cuma cukup skill.. butuh mental pekerja keras dan pantang menyerah untuk bisa sukses di bidang apapun.. saya sudah melihat banyak orang-orang yang punya skill sedikit di atas rata-rata namun gagal.. ya.. kebanyakan karena mereka malas dan tidak sungguh-sungguh memaksimalkan kemampuan mereka dalam berusaha..

hehehe.. yang udah punya skill aja masih mungkin gagal, ini mau sukses tapi gak punya skill, malas-malasan dan gak mau berusaha keras.. yaaa… saying bye-bye aja deh… *melambai ke kamera*

sumber gambar dari sini dan sini.

9 Comments

  1. indobrad says:

    suka deh sama sharing yang ini. apalagi gambarnya, jauh lebih parah dari eks-mahasiswi yg memilih jadi OG itu. xixixixixi

    1. luvie says:

      huehehehehehe. mengidolakan yang di gambar itu om?? mau jadi seperti dia dan kawan2nya? :p

  2. IndahJuli says:

    Ih, sama banget sama saudara sepupu, maunya kerja yang enak.
    Belum juga kerja, udah nanya gajinya berapa, hadeeeh.

    1. luvie says:

      iyaaa… mbok buktiin dulu kemampuan dan jam terbangnya.. baru minta gaji yang sepadan.. blum apa2 minta gaji tinggi dan kerja ga capek.. :lol:

  3. khanifa says:

    hmm.. nyari duit tu emang perlu usaha dan kerja keras, nak (ngomong ke tetangga mbak Luvie). bukan cuma nyari duit dink, tapi apa aja. cari ilmu, cari nilai, cari perhatian, cari jodoh, cari rumah, dll. semuanya perlu usaha dan kerja keras, tentunya dengan usaha dan kerja yang halal. mau yg enak-enak tapi ga usah kerja keras? tuh, di surga tuh. tapi buat bisa masuk surga, harus ada usaha dan kerja keras juga kan??

  4. mima says:

    wiiii.. mantab!
    klo inget perjuangan aku untuk kerja dan sekarang perjuangan hidup sama suami, cuma bisa ngelus si dede dalam kandungan “amit2 ya de.. jangan sampe kya gitu” hehehe..

  5. Eghy says:

    well, lamo tak suo apa kabar?
    masih sama, kritis namun ngangenin #halah
    anyway, pekerjaan yg cocok jd temen lu IMHO adalah (maaf) saving wife. kerjanya duduk” nunggu hubby yang meyimpan dia datang, service her. udah. gituuu terus siklus sampe si hubby bosen hehe

  6. dian says:

    Suka banget dengan sharingnya.. :-))

  7. Yuni says:

    nice sharing mbak.. :) msh banyak org yg seperti mantan tetangganya mbak itu, yg harus dibantu secara mental, bukan lowongan pekerjaan

Leave a Reply