bang..bing..bung.. Mari kita nabung..

Duluuuuuu… jaman TK dan SD inget banget kalau di sekolah itu ada yang namanya nabung yang di koordinir sama Guru.

Kalau di pikir-pikir sekarang sih sebenernya itu tabungan nyokap. secara yang di tabung adalah uang dari nyokap dan pas akhir tahun ajaran yang nyimpen uangnya juga nyokap.. hihihi.. :p

Di rumah, saya punya tabungan sendiri berbentuk boneka beruang berwarna biru, berbahan plastik. Selalu menyisihkan uang jajan untuk di tabung. seneng banget nabungin uang koin. soalnya pas di angkat dan di goyang, terasa berat dan bunyinya berisik.. hihihi.. 🙂

Tapiiii.. ada yang salah dengan celengan ku itu. walau seharusnya celengan itu adalah celengan yang tidak bisa di buka, tapi dengan segenap kreatifitas yang saya miliki saat Sekolah Dasar, saya selalu bisa mencongkel keluar uang koin yang saya sudah tabung sendiri.

Hasilnya? ya celengannya gak penuh-penuh :p

Seiring berjalannya waktu.. saya punya celengan baru.. berbentuk anjing kecil berwarna coklat.. matanya besar.. menurutku dia imut sekali.. tapi ada 2 kekurangannya.. pertama.. ukurannya kecil. cepet penuh jadinya.. kedua.. dibawahnya ada lubang pembuka. so.. makin gampanglah saya membuka celengan ini.. hadeeh.. *tepok-tepok jidat*

tapi kini… saya punya celengan baruuuu!!! #edisipamer

Ukurannya cukup besar.. supaya memacu saya lebih rajin menabung.. dan ini gak ada lubang pembukanya.. semoga saja saya tidak cukup usil mencungkil isi celengan ini ya.. 🙂

ini wujudnya..

Sudah lama saya mencari celengan keramik seperti ini. Dulu saya pernah punya bentuk ikan, dan kakak saya punya bentuk bagong. Keramik seperti ini terkenal berasa Dari plered yang memang sudah terkenal dengan industri keramiknya. hehehe.. akhirnya ketemu juga celengan keramik seperti ini..

Kebetulan di dekat rumah, ada beberapa penjual celengan keramik yang berkeliling. kalau malam menjajakan jualannya di pinggir jalan. mereka sepertinya berkelompok. ada sekitar 4 anak muda. mereka berjualan berjarak beberapa meter.

Cukup banyak yang tertarik membeli.. mungkin karena bentuknya lucu-lucu. ada yang klasik berbentuk ayam, ada singa, ada juga kura-kura dan strawberry.. karena yang bentuk starberry lucu, saya memutuskan membeli yang strawberry.. Tidak sampai 25 ribu rupiah. lumayan untuk memacu saya lebih rajin menabung.

Saat membeli celengan ini, saya sudah menetapkan diri untuk disiplin menabung setiap hari di celengan ini dengan jumlah tertentu.. (dengan tetap menabung dibank, pastinya).

Saya juga sudah memutuskan untuk tidak memasukkan koin 100-200-500 rupiah ke dalam celengan ini. karena takutnya.. dalam waktu 5-10 tahun mendatang, uang itu sudah tidak laku lagi… :p

Semoga saja saya bisa berdisiplin menabung dan menggunakan hasil tabungan ini untuk sesuatu yang bermanfaat.. *ngecek wishlist* ya.. mudah-mudahan bisa buat nambah-nambah beli rumah.. 😀

sebenarnya menabung itu tidak harus tempat khusus. sebelum menggunakan celengan ini, saya menggunakan toples atau apapun. yang penting kebiasan menabung itu harus tetap di pertahankan..

jadi… sudahkah kalian menabung, hari ini?

7 Replies to “bang..bing..bung.. Mari kita nabung..”

    1. om braaaaaaaaaadddd!! nakalnya.. 🙁

      ayo gantiin yang baru! yg bentuk ayam, kura2, ikan sama yg bentuk nanas.. *ngerampok* :p

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *