panik

Panik..

Dududududu… semua orang pasti pernah merasa panik.. iya kan? Dulu.. waktu jaman kuliah, saya termasuk orang yang gampang panik.. bikin gak bisa berpikir jernih ketika menghadapi masalah.. kalau ada Masalah yang datang, saya sering bertindak Impulsif.. marah-marah, senewen kesana-kemari gak ada juntrungannya.. menyalahkan orang ini-itu.. pokoknya setiap ada masalah datang, that panic button so easily get pushed..

Saat jaman kuliah, Mundi selalu berusaha menenangkan setiap saya ada masalah.. padahal saya tahu dia juga sama paniknya dengan saya.. Dari dia saya belajar untuk selalu tenang menghadapi masalah.. perlahan-lahan seiring dengan berjalannya waktu.. berbagai masalah saya temui.. Ketika saya dan orang sekitar mulai tegang menghadapi masalah yang ada.. dan biasanya saya “kalah cepat” bertindak panik, sehingga saya kebagian peran bersikap tenang dan menenangkan.. Hal itu pun berjalan terus hingga sekarang.. Setiap ada masalah, saya jarang sekali bersikap panik seperti dulu.. padahal.. orang2 sekitar saya sudah paniknya minta ampun.. saya pun mulai jarang bersikap impulsif.. seiring dengan berjalannya waktu dan (Insya Allah) Keyakinan saya terhadap Tuhan Yang Maha Menjaga mahluk-Nya.. membuat saya lebih tenang dan percaya bahwa dia akan selalu memberikan jalan keluar atas setiap masalah yang ada. tidak ada hal yang tidak mungkin di dunia ini.

Tapi ada satu hal yang menggelitik dan mendorong saya untuk membuat postingan ini.. yaitu ketika sikap tenang saya disalahartikan orang lain.. ketika saya bersikap tenang dan tidak ikut panik, saya dianggap tidak perduli.. ketika saya tidak senewen, berarti emosi saya tidak terlibat disana.. bila saya tidak menangis, berarti saya tidak benar-benar sedih.. bila saya tidak marah-marah (sampe ngamuk (ninja) ), berarti saya tidak benar-benar marah.. bila saya bersenang-senang, berkumpul bersama untuk menghilangkan duka lara di bilang tidak prihatin.. ah.. kenapa semua mesti dibikin ribet sih?? ntah lah.. saya sendiri tidak tahu pasti.. 🙂

2 Replies to “panik”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *