pengakuan : aku penulis yang tidak bisa menulis..

ya.. orang-orang memang menyebutku seorang penulis. karena keseharianku bekerja sebagai orang yang membuat tulisan berupa skenario. tapi.. tidak banyak yang tahu bahwa aku tidak lah fasih dalam menulis.. aku bahkan tidak bisa menulis.. lalu… bagaimana aku bekerja??? hohoho.. itu hal yang berbeda.. terima kasih atas penemuan tehnologi yang sudah semakin canggih. alat-alat bantu itu sudah membantuku untuk bekerja dengan baik..

ketidakmampuanku menulis disini adalah menulis dengan menggunakan pena dan kertas. ya.. cara menulis konvensional seperti yang di lakukan para penulis beberapa abad yang lalu sebelum di temukannya mesin ketik atau komputer seperti sekarang..

sejak kecil, tulisan tanganku memang tidak pernah bagus. dulu.. setiap pelajaran menulis indah, aku selalu mendapat nilai yang tidak terlalu bagus. pernah saat kelas 2 SD, wali kelasku bilang ke ibuku saat pengambilan raport. “luvie memang sangat pintar.. tapi sayang tulisannya jelek.. tolong di ajari menulis yang lebih bagus.” begitu pesan pak guru waktu itu.. sesampainya di rumah, ibu langsung menasehati. dasarnya aku kepala batu, dengan gampang langsung menjawab.. “laah.. tulisan pak guru aja jelek.. biar tulisannya jelek, pak guru bisa jadi guru.. jadi gpp dong.. lagian kan aku mau jadi dokter.. kata mas rinto, dokter itu tulisannya jelek.” pasti langsung kebayang dong, ekspresi nyokap waktu itu.. yak.. nyokap cuma bisa tepok jidat.

huehehehehhe..

jaman sekolah emang harus sering2 nulis. tapi tetap aja sekolah selama 13 tahun + beberapa tahun di bangku kuliah gak bikin tulisan tangan ku bagus..  terlebih saat kuliah.. makin jarang nyatet. lebih sering dengerin. makin berasa kaku waktu Praktek ngajar di SMA. nulis di whiteboard tentunya lebih ribet.. makanya.. aku lebih seneng bikin skema dan banyak bercerita.. *untung di anugrahi mulut bawel*

sampai suatu kali.. saat aku mengirimkan sebuah surat (ho oh.. surat.. bukan email) aku kembali menulis dengan pena dan kertas.. suratnya pun di tujukan untuk orang yang khusus.. orang mungkin menyebutnya surat cinta.. nulisnya udah serius.. isinya manis.. tapi sayang.. orang yang membacanya nyaris tidak menyadari betapa manisnya isi surat itu.. karena dia lebih banyak mengernyitkan dahi saat membaca tulisanku.. dia bilang di telepon tulisan mu jelek.. aku pusing membedakan mana huruf A, mana huruf U, mana huruf R. semua mirip.. dan tulisan mu gak punya ke khasan. kadang huruf A-mu gede kecil gak pada tempatnya. udah gitu pake di coret, lagi.. emangnya gak ada tip-ex?” astagaaa.. seperti mengikuti kuliah menulis indah..

hmmm.. jadi aku mesti belajar nulis indah gak ya? gak usah deh.. toh udah ada laptop.. ada email dan lain-lain.. kalo ada yang gampang, kenapa mesti di buat susah?? yuk mariiii..