marah

 

Gue kadang bertanya-tanya sama tuhan.. Han.. kenapa sih, Engkau menciptakan rasa yang namanya Marah? Sesuatu yang sangat menghabiskan energi.. sesuatu yang bisa melukai diri sendiri dan orang lain?  kenapa, Han?

Rasa marah itu juga sering banget loh Han, bikin orang jadi gak bahagia… bikin muka cemberut, kusut, dan gak enak di liatnya.. padahal ya, Han.. andai aja rasa marah itu nggak ada, mungkin semua orang akan selalu terlihat tersenyum dan bahagia.. hihihi.. ;))

Ya.. hamba-Mu yang serba tidak tahu ini sadar banget, kok… Engkau Maha Tahu dan Maha Kuasa atas segala hal.. Engkau menciptakan rasa marah itu mungkin sebagai penyaluran energi negatif yang ada… dan mungkin masih banyak lagi tujuan-tujuannya yang aku sendiri masih belum tahu..

terima kasih Tuhan atas semua yang telah kau ciptakan.. terima kasih Engkau masih memberiku kesempatan untuk menikmati semua rasa yang Kau ciptakan.. terima kasih atas semua kesempatan mengenal berbagai mahluk ciptaan-Mu.. makin ku menghitung nikmat-Mu, makin tidak habisnya ku bersyukur.. Terima kasih Ya Allah.. Alhamdulilah..

*sempat merasa gundah karena begitu banyak amarah yang ada dalam diri orang-orang di sekitar, namun kini sudah lebih bisa menghadapinya sambil tersenyum dan hati yang lebih ringan*

Kadang gue Merasa kasihan aja sama orang-orang yang hidupnya selalu di liputi rasa marah, iri, dengki, cemburu dan sirik kepada orang lain.. kok gue ngeliatnya mereka gak pernah sempat bersyukur dan menikmati semua yang sudah di berikan Allah kepadanya.. yang ada di kepalanya Cuma marah, kesel, sebel.. soalnya kadang yang gue liat itu marah untuk sesuatu yang gak perlu.. 😀 

ya.. andai mau melihat ke “bawah”,  tentunya mereka akan masih merasa beruntung dan mensyukuri semuanya.. gue harap mereka penyesalan mereka gak datang terlambat.. tanpa sadar mereka sudah menyakiti orang-orang yang sesungguhnya sayang pada mereka.. kebayang gak sih di kepala mereka andai orang-orang yang mereka marahi itu udah nggak ada lagi di dunia ini.. atau perasaan sayang orang-orang itu berubah menjadi benci? Siapa sih yang suka hidup dengan di benci oleh orang lain? apa lagi orang yang pernah dekat.. ayo lah.. jaga teman-temanmu.. jaga orang-orang yang kamu kasihi dan mengasihimu… Hidup terlalu indah untuk disia-siakan.. apa lagi untuk bergelut dengan emosi negatif yang membuat hati tidak bahagia.. 

 

*semoga aku bisa menghilangkan rasa marah dalam diri dan tidak khilaf terbawa emosi sampai menyakiti orang-orang yang ku sayang* *satu jari nunjuk ke orang lain, jari2 yang lain nunjuk ke gue* :))

8 Replies to “marah”

  1. @luvie jarinya telunjuk semua ? jari yang valid untuk menunjuk kan cuman jempol sama telunjuk. kalo nunjuk pake jari tengah kok kesannya hiihihihih

  2. @pakdhe : pakde lupa, jari ku kan jempol semua.. 😛

    eh.. seru kali ya.. klo nunjuk2 pakde pake jari tengah.. wakakakakak.. =)) *siap2 di selepet pake tali jemuran*

  3. Aduhhhhhh……… lama nih gak ngisiin nyonya….

    marah ?

    kalo words-nya di scrabble jadinya R A M A H…….

    kalo nyang ntu aja bisa diubah….. masak, “marah”-nya si jeng enggak bisa……

    tapi namanya marah juga kadng-kadang bisa dinilai wajar koq…..

    pengen nih nunjuk orang pake jari tengah, tapi masih gak nemu orangnya.

    Ning…udah tinggal hitungan jam nih ketemu ama kamu……

    entar kalo udah ketemu, kita cerai ya, soalnya , menyandang Mr. Smith tuh berat banget….
    lagian aku gak smith-smith amat koq!!!!!!!!!!!!!

    OKE!!!!!!!!!!!!1

  4. marah ya? sering banget tuh gw, wakakakakaka kalo gak diluapkan bisa sakit 7 hari tujuh malam, hehehehehehe alias sakit hati… males deh kalo sakit di dalam hati

  5. asem…… sampe bingung q mau nulis komentar….
    si sini ternyata…..
    walah walah…
    mau Qu ketik d plurk, eh,, nggk bisa ..
    nggk ada tulisan komentar gt cih…
    tp ng9k papa… q suka warna blogmu koQ…
    huwakakaka

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *