coffe shop

 

Duduk di sudut ruangan coffe shop yang sepi, menikmati secangkir kopi dan membaca sebuah novel berjudul “mereka bilang saya gila” yang sampe sekarang belum selesai di baca. ditemani sayup-sayup musik jazz yang mengalun lembut.. menenangkan.. menghirup aroma kopi robusta, tanpa memikirkan apapun.. melepaskan diri sejenak dari segala kepenatan yang menyita energi dan menguras emosi.

hanya akan ada aku, bukuku dan secangkir kopi. 

 

 

hanya itu yang ku inginkan sekarang.. 

6 Replies to “coffe shop”

  1. Lonely? AKu rasa bukan… Kadang kita memang butuh waktu seperti itu untuk tenang dan refresh apa yang menjadi jalan kita ke depan. Normal2 aja, asalkan tidak terus menerus 🙂 Plus, opini mbah sangkil itu ada benernya juga, rokok.

    Enjoy your day 🙂

  2. hehe.. buat perokok emang seru tuh di tambah rokok.. tapi sayangnya saya bukan perokok.. cuma pengopi (penyuka kopi) 😛

    emang lagi pengen menyendiri.. nenangin pikiran.. hehehe.. makasih ya, buat mbah sangkil dan Hning yang udah mampir.. 🙂

  3. Lirik² komen diatas sambil nyengir .. Terharu ternyata banyak yg mencintai sayah *tersipuw* ..

    Seneng rasanya kalo seseorang bisa mendapatkan kebahagiaan dari hal yg amat sederhana 😉

  4. ikut dong luv…tapi saya bukan pengopi dan perokok
    kalo cuma baca buku sambil dengerin musik aja, kira2 bakal diusir dan diteriakin “ga modal” sama waiternya ga ya…

    thanxs atas kunjungannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *