Seumur-umur, gak pernah deh yang namanya di rawat di rumah sakit.. klo nungguin orang sakit sih sering.. bahkan sampe berbulan-bulan.. :)) ternyata gini ya rasanya di rawat di rumah sakit? Ternyata gini ya rasanya di operasi? Sakit? Dikit. Gak enak? Gak juga sih..malah seru.. :)) Iya.. gak salah ketik kok.. emang seru banget.. hahaha..

jadi ceritanya, pertengahan bulan februari saya menemukan ada benjolan di payudara kiri. Setelah saya periksa ke rumah sakit, dokter mengatakan benjolan itu adalah tumor. Mengingat saya ada riwayat keluarga yang mengidap kanker, dan perkembangan si tumor ini lumayan pesat, makanya dokter menyarankan agar segera diangkat sebelum berubah sifat menjadi kanker.. pas denger kabar begitu, hal pertama yg saya lakukan adalah ngecek asuransi.. soalnya akhir feb kemarin, asuransi dari kantor habis masa berlakunya.. :)) #PasBeneurrr

Ternyata asuransi kantor diperpanjang. Amaan.. hihihihi.. next step adalah lapor pak bos.. minta izin kerja dari rumah untuk jangka waktu tertentu.. soalnya saya sempat googling, waktu recovery untuk operasi semacam ini bisa lama.. antara 1-4 bulan. Sempet pusing juga sih kalo beneran harus recovery selama itu.

Tibalah hari yang sudah di jadwalkan untuk operasi. Orang-orang yang saya temui, banyak yang mensupport dan menenangkan.. saya pun berusaha tenang.. tapi tetep aja ye.. pengalaman pertama.. bikin tegang.. bikin tekanan darah saya lumayan tinggi pas sampe rumah sakit.. :)) #EfekStrees.

Sesampainya di rumah sakit saya harus mulai puasa.. padahal belum sempat makan siang :( “saya lapaaaarrrrrr…” cuma kalimat itu yang saya ketik tiap ada yang nanya kondisi saya hari itu.. =))

image

Saya pun menghabiskan hari dengan tidur sambil nunggu nyokap dan mpus yang janji akan datang malam hari. Salah satu doa saya.. semoga mereka datang sebelum saya masuk ruang operasi.. alhamdulillah… mereka datang setengah jam sebelum operasi dan pidi, datang beberapa menit sebelum saya dibawa masuk ke ruang operasi.. jadilah mereka bertiga “mengantar” saya sampai depan kamar perawatan.. dengan pesan-pesan kocak, mereka melepas saya.. saya pun kembali merasa tegang saat dibawa menyusuri koridor sepi..

Beneran deh.. itu koridor sepi banget.. saya pun di pinggirkan di salah satu sisi koridor. Susternya bilang sambil nunggu dokter. Dokternya masih di jalan. “Whaaaatt? Lah kalo masih di jalan, kenapa gue udah di giring kemariiiii.. =))” *gigit2 selang infus* tapi ternyata gak lama lagi dokternya lewat kok.. sambil senyum-senyum… *saya tetep ngunyah kabel infus*

Here we go.. saya pun dibawa ke ruang operasi.. bentuk ruangannya ternyata emang mirip sama yang di film-film..#Norak

Saya di tempatkan dibawah lampu berukuran sangat besar.. setelah dipasangi kabel-kabel ekg, saya disuruh bernafas melalui masker oksigen.. dan ternyata saya ditipu… :( :( itu bukan masker oksigen beneran.. tapi obat anestesi alias obat bius.. baru dua kali tarik nafas saja saya sudah kehilangan kesadaran.. tarikan nafas ketiga saya sudah berada dikoridor lagi dengan ditemani mpus, nyokap dan pidi..

What? Gitu doang operasinya? Bentar bangeeeettt.. gak berasaaaa.. #eh

Sayup-sayup saya denger suara nyokap manggil-manggil nama saya dan bilang kalo operasinya udah selesai.. dan kalimat pertama yang saya ucapkan adalah.. “jadi udah boleh makan?” :)) Well.. at that time, my mom know that her daugther was fine :))

image

Hahaha.. setelah mengumpulkan kesadaran di kamar perawatan, suster membawakan makan malam.. saya boleh makan dan minum obat.. senangnya.. saya pikir harus tunggu buang gas dulu baru boleh makan..

Bicara soal makanan, banyak yang bilang makanan rumah sakit itu gak enak.. menurut saya, tergantung rumah sakitnya sih.. dari pengalaman saya, beberapa rumah sakit gak cuma memperhatikan gizi, tapi mereka juga cukup memperhatikan rasa dan penampilan masakan kok..

image

Makanan di rumah sakit tebet dan rumah sakit dharmais sih lumayan enak menurut saya.. sayangnya porsinya kecil :)) karena saya laper kali ya? :))

Kalau sebelumnya saya pikir saya akan tinggal lama di rumah sakit untuk pemulihan, ternyata gak begitu.. setelah dua hari di rumah sakit, kondisi saya sudah cukup sehat dan boleh pulang.. gak jadi 1-4 bulan.. Hahahaha.. dan saking sehatnya.. di hari terakhir, sambil nunggu tagihan rumah sakit, saya masih bisa foto-foto geje sama mpus.. :))

image

Kalau liat foto-foto itu, kayaknya gak ada yang percaya kalau dua hari sebelumnya saya habis operasi.. hahahaha.. Emang bener sih., segala sesuatu itu dimulai dari hati dan pikiran.. kalau semua dibawa ringan, segala hal bisa jadi jauh lebih ringan.. kalau dibawa berat.. semua juga jadi berat..

salah satu hikmah yang saya ambil dari kejadian kemarin adalah jangan takut sama penyakit.. dan jangan denial.. kalau kita bisa menerima bahwa memang penyakit itu ada di diri kita (bisa karena genetik), kita akan lebih bisa memikirkan alternatif pengobatan untuk penyembuhannya..

kalau kita sudah menerima kenyataan bahwa kita memiliki resiko atas penyakit tertentu, kita akan bisa lebih waspada.. seperti yang saya rasakan.. karena saya sadar bahwa saya memiliki resiko penyakit kanker karena riwayat genetik keluarga, saya pun cukup rajin melakukan SADARI (pemeriksaan payudara sendiri), dan ini kemudian yang cukup menolong saat tiba-tiba ada tumor di payudara yang ternyata tumbuh lumayan cepat..

Coba bayangkan kalau saya tidak rajin melakukan SADARI, mungkin saya akan terlambat mendapat penanganan.. ;) well.. jangan takut sama penyakit.. jangan takut berobat.. semiga kuta selalu diberi kesehatan olehNya.. aamiin..
hihi.. makasih atas support dan doa dari teman-teman semua..

- Luvie Melati -
Posted from WordPress for Tablet Android

Sebagai orang yang kerja di samping mall, hampir setiap datang dan melakukan transaksi di toko/café yang ada disana,  saya selalu ditawarkan untuk membayar dengan kartu kredit. Karena hampir di tiap toko, ada aja penawaran menarik bila melakukan transaksi menggunakan kartu kredit.

Memiliki kartu kredit adalah salah satu cita-cita dan keinginan saya saat masih bekerja sebagai penulis Skenario. Walau saat itu penghasilan saya bisa mencapai 5x pegawai kantoran per bulan, tetap saja tidak mudah buat saya untuk mendapatkan kartu kredit. Karena semua syarat mengajukan aplikasi kartu kredit adalah dengan melampirkan fotocopy slip gaji.

Yaaa.. bener juga sih..  pemberian kredit itu adalah merupakan bentuk kepercayaan bank kepada kita. Bank percaya bahwa saat memberikan kredit/pinjaman dengan jumlah tertentu, bank yakin kita masih sanggup membayarnya. Itulah sebabnya, kepemilikan kartu kredit dianggap menaikkan prestise seseorang.

Saya dengan saat ini saya masih bertekad punya kartu kredit. Apa lagi kemarin saya baru saja membaca sebuah penawaran kartu kredit yang cukup menggiurkan dari Standard Chartered Bank yaitu kartu kredit Titanium  dimana kalau bertransaksi dengan menggunakan kartu ini, kita bisa mendapatkan cashback hingga 3,5% atau maksimal Rp. 650.000/bulan. Selain itu, tentu saja kartu ini bisa mudah digunakan kapan saja dan dimana saja serta berbagai promo lain hingga akhir taun. seru kan? hihihihi..

Apalagi di sebut-sebut bahwa untuk setahun pertama, program ini gratis iuran tahunan (syarat dan ketentuan berlaku), tentu sangat menggoda bukan? Tidak hanya itu, kita juga bisa memilih besarnya pembayaran perbulan dengan minimal 10% dari tagihan atau Rp. 50.000,- (mana yang lebih besar). Kalau bayarnya di cicil emang jadi gak berasa kalau habis jajan ini-itu.. hahaha..

Detail-detail lain soal program ini sih bisa dibaca disini. Siapa tau teman-teman juga tertarik, jadi kita bisa sama-sama bikin kartu kredit bareng.. yeaay.. :D

standard-chatered-1

Basically, perlu dilihat secara seimbang bahwa merebaknya kartu kredit di Indonesia ini menandakan bahwa sebenarnya keberadaan kartu kredit cukup membantu penggunanya. Namun masalahnya kemudian apakah si pemilik kartu kredit ini sudah cukup bijak menggunakan kartu kredit yang dimilikinya.

Yang sering terjadi adalah banyak pengguna kartu kredit yang “khilaf” menggunakan kartu kredit ini untuk keperluan konsumsi. Tentunya saat hanya digunakan untuk konsumsi atau kesenangan sesaat, uang yang kita “pinjam” dari bank ini, akan habis begitu saja tanpa bekas dan kita kemudian harus menanggung tagihan tiap bulannya.

Nah.. untuk tahu apa kita sudah cukup cerdas membelanjakan uang kita, Standard Chartered Bank yang dalam rangka mempromosikan kartu kredit Titanium, sedang mengadakan sebuah acara BELANJA GRATIS. Apa sih BELANJA GRATIS ini? gampangnya, BELANJA GRATIS ini adalah sebuah lomba belanja cerdas di supermarket.

Saya sendiri sudah sempat mencicipi acara BELANJA GRATIS ini beberapa waktu yang lalu. di acara ini saya di kasih waktu 5 menit untuk berbelanja 3 dari 5 jenis barang yang ditentukan, serta 12 barang lain bebas, tanpa ada barang yang kembar. Namun seluruh total belanja tidak boleh dari Rp. 200.000,-

belanja-seru

Trus gimana kalo belanjaannya lebih dari 200rb? Ya dinyatakan kalah dan suruh bayar lebihannya. Trus gimana taunya kita belanja udah mendekati 200rb? Ya di itung! Boleh pake kalkulator? Nggak! Boleh pake Sempoa? Nggak! Boleh nanya sama penjaganya? Nggak! Nah lo.. susah kan? Emang! Hahaha.. tapi imbalannya sangat sesuai.. karena seluruh barang yang dibelanjakan boleh dibawa pulaaang. GRATIIIS!!

Susah gak? Susah bangeeet.. karena saya pikir saya sudah menghitung total belanja dengan baik. Tapi ternyata saya lebihnya banyak.. lebihnya 100rb sendiri.. huahahaha.. dasar perempuan.. suka khilaf klo belanja!

 hasil-belanjaan

Cuma acara ini emang seru banget.. kalian mesti coba dan rasain sendiri deh pengalamannya.. Selain mendapat Rp. 200.000,- pada babak pertama, jika lolos ke babak berikutnya jumlah nilai belanjaannya bertambah menjadi Rp. 300.000,- dan jika kamu beruntung menjadi pemenang grand prize bisa mendapatkan total hadiah hingga Rp. 1.100.000,- lho.. Seru khan?

Acara ini bakal ada di setiap sabtu jam 2 siang, di tempat yang berbeda-beda sebagai berikut:

  • Sabtu, 15 Maret 2014 di Super Indo Bintaro
  • Sabtu, 22 Maret 2014 di Super Indo Mampang
  • Sabtu, 29 Maret 2014 di Super Indo Sport Mall Kelapa Gading

Pengen ngerasain belanja-belanja gratis dari Standard Chartered Bank? Buruan deh dateng ke tempat-tempat di atas di waktu yang sudah di tentukan.. selamat berbelanjaaaa…

Disclaimer : mungkin postingan ini berasa naif banget..

Ya gimana gak dianggap naif? hari gini masih kaget aja sama banyaknya orang jahat yang ada di sekitar kita? yaaaa.. gak kaget sih.. cuma heran aja.. hari gini masih jaman ya jadi orang jahat? yaaa.. selain pemeran antagonis di sinetron-sinetron, gak jarang di kehidupan sehari-hari kita pun menemukan orang-orang yang emang punya niat jahat aja gitu.. dulu sih saya sempat gak percaya bahwa di dunia ini ada orang yang benar-benar jahat atau benar-benar baik.. manusia bertindak karena adanya dorongan.. tapi.. ternyata ada aja sih.. orang-orang yang jadi jahat bukan karena dorongan.. tapi karena kebiasaan, atau karena emang niat..

sumber : ipangrock.com

cuma ya, dari pengalamanku yang pernah mau punya niat jahat,*umpetin tanduk*. rasanya mau berbuat jahat itu susah loh.. kadang lebih susah dari mau jadi orang baik.. sumpah deh.. ini pengalaman jaman duluuuu banget.. waktu lagi nakal-nakalnya.. dulu tuh berniat mau ngebales temen yang udah jahatin, udah bikin rencana.. tapi kayaknya kok capek ya ngelakuinnya.. butuh effort gede. ku pikir-pikir, dari pada ngabisin energi kesitu, mending bobo-bobo manis di rumah.. ya dasar saya yang males, rencana hanya tinggalan rencana.. rencana jahat itu gak pernah terwujud.. Astagfirullah.. alhamdulillah.. hahahahaha..

makanya sejak saat itu berniat jadi orang baik aja.. klo pun belum jadi orang baik, setidaknya jadi orang biasa-biasa aja.. gak mau jadi orang yang punya berniat jahat… soalnya mau jadi orang jahat itu susah banget.. udah gitu dosa, lagi.. -__-

Yaaa.. semoga 0rang-orang yang jahat itu mendapat balasan dari Tuhan. Dan orang-orang yang berbuat baik juga diberi ganjaran kebaikan oleh Tuhan.. Well.. karma does exist.

 

Jadi… kira-kira mendingan jadi orang baik atau jadi orang jahat yak? :D

 

 

Udah lama deh gak share resep disini.. jadi ceritanya kemarin itu ada yang ingin memesan zuppa soup..

Buat yang belum tau, zuppa soup ini sebenarnya adalah cream soup yang di tutup dengan pastry dan di sajikan hangat dengan cara merobek kulit pasrty dan kita akan menemukan harta karun Cream soup lezat di dalamnya..

gambar hasil googling :D

Saya pikir susah buat bikin zuppa soup cantik seperti yang di jual di pizza hut atau di pinggir-pinggir jalan. Tadinya mau beli aja.. tapi berhubung saya suka trauma dengan zuppa soup yang krim soupnya cuma rasa vetsin doang.. jadilah saya berpikir untuk bikin zuppa soup ini sendiri.. Gak susah ternyata.. cocok buat sarapan  atau cemilan instan.. namun sehat.. ;)

bahan-bahan : 

- Bawang Putih

- Bawang Bombay

- Ayam potong dadu

- jagung manis

- Buncis rebus

- Tepung terigu

- Susu cair plain

- Lada

- garam

- air / kaldu ayam

- puff pastry siap pakai. kayak gini wujudnya..

puff pastry ini lebarnya sekitar 20 cm x 85 cm. bentuknya lembaran. jadi tinggal di potong sesuai ukuran mulut mangkok atau alumunium foil. mudah banget.. :)

 

Cara membuat zuppa soup :

1. Untuk membuat zuppa soup, kita perlu bikin cream soupnya dulu. tumis bawang putih dan bawang bombay yang sudah di cincang, lalu masukkan ayam dan jagung manis dan buncis yang sudah di rebus, aduk sampai matang.

2. Masukkan tepung terigu. sekitar 2 sendok makan. aduk sampai matang. tandanya matang adalah sudah tidak ada bubuk berwarna putih.

3. Masukkan air atau kaldu ayam. enaknya sih pake air rebusan ayam yah.. cuma karena gak ada, saya pake air biasa, di kasih kaldu bubuk sedikit.

4. masukkan susu cair. komposisi air, dan susu ini tergantung selera. pada dasarnya gak butuh terlalu banyak susu. sekitar 50ml aja. cuma klo suka yang creammy ya monggo di tambah.

5. didihkan, cicipi, angkat.

6. tuang cream soup di mangkok tahan panas atau alumunium foil. isi cream soup ini jangan terlalu penuh.. maksimal 2/3 mangkok. supaya kulit pastry tidak menyentuh cream soup yang bisa berdampak puff pastry tidak mengembang dengan cantik..

7. Potong puff pastry sesuai ukuran bibir mangkok atau alumunium foil. lebihin sedikit supaya bisa “menggigit” pinggiran mangkok.

8. panggang dalam suhu tinggi selama 15-20 menit.

9.  sajikan panas.. ;)

 

begini hasilnyaaa… :D

 

Menggoda banget, kan? ;) selamat mencoba..

   

SELAMAT TAHUN BARUUUUU!!!

 

Tahun baru biasanya orang-orang ramai membicarakan resolusi tahun baru, yah..

pagi ini, saya menemukan sebuah artikel yang sangat menarik.. yaitu tantangan menabung dalam 52 minggu alias 52 weeks money saving challange.

Isi tantangannya adalah bisakah saya menabung 1 dollar dengan progresif setiap minggunya. Kalau ada jenis tabungan yang nilainya konstan setiap minggu, bisakah kali ini saya menabung dengan progresif.

Misalnya minggu pertama 1 dollar, minggu kedua 2 dollar, minggu ketiga 3 dollar, hingga minggu ke 52 adalah 52 dollar. kira-kira seperti ini chart-nya bila dalam bentuk dollar.

Menabung memang jadi sesuatu yang butuh pembiasaan, butuh ketekunan dan kedisiplinan.. bisakah saya melakukannya? di awal-awal tahun sih mungkin gak akan begitu berasa.. di akhir tahun nih bakal berasa banget..

Bayangin aja.. kalau pake kurs dollar 10 rb, paling nabung di minggu-minggu pertama sih sekitar 10rb, 20rb, 30rb, dst.. Nabung segitu sih masih bisa dijalani dengan mata tertutup.. ya paling ngurangi jajan somay pas makan siang…

tapi coba bayangin apa yang terjadi minggu-minggu terakhir di bulan november-desember.. di minggu ke 49, 50, 51, 52.. hiks.. saya harus menabung 490rb, 500rb, 510rb, 520rb setiap minggu.. huhu..*ngemut dompet* 

Tapi optimis ajaaaah… pasti bisaaaaa.. kayaknya supaya beneran kejadian, untuk nabung sebanyak itu di akhir tahun, strateginya gak cuma ngurangi uang jajan, tapi harus nambah sumber-sumber penghasilan baru supaya tetep bisa jajan dan nabung yang banyak.. hihihihi.. mari semangaaaat!

semoga di akhir tahun, toples tabungan saya bisa penuuuuuuh.. :-*

Pada dasarnya, tantangan ini membuat kita berani menabung dengan progresif. Prinsipnya hari ini harus lebih baik dari kemarin, dan esok harus lebih baik dari hari ini.. Berapapun uang yang kita putuskan untuk angka awalan saat menabung tidak masalah.. yang terpenting adalah konsistensi, disiplin dan juga keteguhan kita dalam menabung.. :D 

jadi mari sama-sama menabung, yuk.. berarpapun jumlah awalannya.. bisa seribu.. dua ribu.. atau bahkan seratus ribu per minggu.. :)

 

 

note : mengingat dollar lagi ajrut-ajrutan gini, mending ngitung satuan per dollarnya 10rb, atau 15rb sekalian ya per dollar? *kais2 dompet* #MulaiAmbisius :))